Permasalahan Kependudukan dan Upaya Penanggulangan

Permasalahan Kependudukan dan Upaya Penanggulangan

A. Pertumbuhan Penduduk
1.  Pengertian
Penduduk adalah semua warga negara baik warga negara sendiri maupun warga negara asing yang tercatat dalam suatu wilayah negara dengan tujuan untuk menetap di wilayah tersebut. Pertumbuhan penduduk adalah bertambah atau berkurangnya jumlah penduduk suatu daerah. Data tentang kependudukan dapat diperoleh dengan melalui:

a.  Sensus penduduk; Yaitu penghitungan jumlah penduduk, ekonomi dan sebagainya yang dilakukan oleh pemerintah dalam jangka waktu tertentu, dilakukan secara serentak dan bersifat menyeluruh dalam suatu batas negara untuk kepentingan demografi negara yang bersangkutan.
b.  Registrasi penduduk; Yaitu suatu sistem registrasi yang dilaksanakan oleh pemerintah setempat yang meliputi pencatatan kelahiran, kematian, perkawinan, perceraian, perubahan tempat tinggal atau perubahan pekerjaan. Tujuan registrasi penduduk yaitu sebagai catatan resmi dan sebagai sumber dalam penyusunan langsung yang dapat digunakan dalam proses perencanaan kemasyarakatan.
c.  Survei penduduk; Yaitu pelaksanaan untuk mengatasi data statistik kependudukan dan kurang memberikan informasi, tentang sifat dan perilaku penduduk yang pada umumnya dilaksanakan dengan sistem sampel atau dalam bentuk studi kasus.

2.  Faktor-faktor yang memengaruhi pertumbuhan penduduk yaitu:
a.  Faktor sosial, meliputi: tinggi rendahnya tingkat kesehatan penduduk; tinggi rendahnya tingkat pendidikan penduduk; adanya program kependudukan, seperti: Program KB, UU Perkawinan, tunjangan anak bagi pegawai negeri hanya sampai anak ke dua.
b.  Faktor demografi, meliputi: kelahiran (fertilitas/natalitas), kematian (mortalitas) dan perpindahan penduduk (migrasi).

3.  Perhitungan pertumbuhan penduduk
a.  Pertumbuhan penduduk alami (Natural Population Increase)
Rumus: Pt = L – M
Keterangan:    Pt  : Jumlah pertambahan penduduk per tahun
                        L  : Jumlah kelahiran per tahun
                        M : Jumlah kematian per tahun
b.  Pertumbuhan penduduk migrasi
Rumus: Pt = i – e
Keterangan:    Pt : Jumlah pertambahan penduduk per tahun
                        i    : Jumlah migrasi masuk per tahun
                        e   : Jumlah migrasi keluar per tahun
c.  Pertumbuhan penduduk total (Total Population Growth)
Rumus: Pt = (L – M) + (i – e)
Keterangan:    Pt : Jumlah pertambahan penduduk per tahun
                        L  : Jumlah kelahiran per tahun
                        M : Jumlah kematian per tahun
                        i    : Migrasi/jumlah penduduk yang masuk per tahun
                        e   : Emigrasi/jumlah penduduk yang keluar per tahun

B. Angka Kelahiran dan Angka Kematian
1.  Angka kelahiran/natalitas/fertalitas
a.  Pengertian
Tingkat kelahiran (fertilitas) adalah tingkat kelahiran bayi pada suatu periode tertentu. Kelahiran merupakan salah satu unsur kependudukan yang bersifat menambah jumlah penduduk.
b.  Cara perhitunganangka kelahiran menggunakan:
1)  Angka kelahiran kasar (Crude Birth Rate/CBR) yaitu jumlah kelahiran hidup dari tiap 1.000 penduduk dalam satu tahun. Angka kelahiran kasar dibedakan menjadi:
a)  Angka kelahiran rendah, apabila CBR negara < 30 per 1.000 penduduk.
b)  Angka kelahiran sedang, apabila CBR negara antara 30-40 per 1.000 penduduk.
c)  Angka kelahiran tinggi, apabila CBR negara > 40 per 1.000 penduduk.
Rumus: CBR = (B/P) k
Keterangan:  CBR      : Crude Birth Rate
                     B           : Birth (jumlah kelahiran hidup)
                     P            : Population (jumlah penduduk)
                     k            : Konstanta (1.000)
2)  Angka kelahiran khusus (Age Specific Fertility Rate/ASFR) adalah jumlah kelahiran tiap 1.000 wanita pada kelompok umur tertentu. Angka kelahiran menurut kelompok umur pada umumnya digunakan untuk mengetahui jumlah kelahiran dan wanita usia subur.
Rumus: ASFR = (Bx/Px) k
Keterangan:  ASFR    : Age Specific Fertility Rate
                     Bx          : Jumlah kelahiran dari wanita pada kelompok umur x
                     Px           : Jumlah wanita pada kelompok umur x
                     k            : Konstanta (1.000)
3)  Angka kelahiran umum (General Fertility Rate/GFR) adalah angka yang menunjukkan jumlah bayi yang lahir dari setiap 1000 wanita pada usia reproduksi atau melahirkan yaitu pada kelompok usia 15-49 tahun.
Rumus: GFR = (B/P15-49) k
Keterangan:  GFR       : General Fertility Rate
                     B           : Birth (jumlah kelahiran)
                     P15-49    : (Population) penduduk wanita berumur 15-49
                     k            : Konstantan (1.000)
c.  Faktoryang mendukung kelahiran (pronatalitas) dan menghambat kelahiran (antinatalitas) yaitu sebagai berikut:
1)  Faktor pronatalitas diantaranya pernikahan usia muda, anggapan bahwa banyak anak banyak rezeki, adanya keinginan untuk melanjutkan keturunan, rendahnya pengetahuan dan pendidikan, kurang berhasilnya program Keluarga Berencana (KB), adanya anggapan bahwa anak laki-laki lebih tinggi nilainya sehingga bagi keluarga yang belum memiliki anak laki-laki akan berusaha untuk mempunyai anak laki-laki.
2)  Faktor antinatalitas diantaranya keberhasilan program KB dan diterbitkannya UU perkawinan yang membatasi usia perkawinan, semakin banyaknya wanita karier, penundaan usia perkawinan, pembatasan tunjangan bagi anak pegawai negeri, anggapan bahwa anak beban bagi orang tua, kemajuan iptek dan kedokteran, adanya perasaan malu memiliki banyak anak.

2.  Angka kematian/mortalitas
a.  Pengertian
Tingkat kematian (mortalitas) merupakan pengurangan jumlah penduduk pada periode tertentu yang disebabkan oleh faktor kematian. Kematian bersifat mengurangi jumlah penduduk.
b.  Cara perhitungan angka kelahiran menggunakan:
1)  Angka kematian kasar (Crude Death Rate/CDR) adalah jumlah kematian setiap 1.000 penduduk dalam waktu satu tahun. Angka kematian kasar dibedakan menjadi:
a)  Angka kematian rendah, apabila CDR < 10 per 1.000 penduduk.
b)  Angka kematian sedang, apabila CDR antara 10-20 per 1.000 penduduk.
c)  Angka kematian tinggi, apabila CDR > 20 per 1.000 penduduk.
Rumus: CDR = (D/P) k
Keterangan:  CDR      : Crude Death Rate
                     D           : Death (jumlah kematian)
                     P            : Population (jumlah penduduk)
                     K           : konstanta (1000)
2)  Angka kematian khusus (Age Spesific Death Rate/ASDR) adalah banyaknya kematian setiap 1.000 penduduk usia tertentu dalam kurun waktu satu tahun.
Rumus: ASDR = (Dx/Px) k
Keterangan:  ASDR   : Age Spesific Death Rate
                     Dx          : Death (jumlah kematian dari kelompok umur tertentu)
                     Px           : Population (jumlah penduduk kelompok umur tertentu)
                     k            : Konstanta (1.000)
3)  Angka kematian bayi (Infant Mortality Rate/IMR) adalah jumlah bayi yang mati setiap 1.000 bayi yang lahir hidup dalam setahun. IMR dibedakan menjadi:
a)  Golongan rendah bila IMR < 35 per 1.000 penduduk.
b)  Golongan sedang bila IMR antara 35-75 per 1.000 penduduk.
c)  Golongan tinggi bila IMR antara 75-125 per 1.000 penduduk.
d) Golongan sangat tinggi bila IMR > 125 per penduduk.
Rumus: IMR = (Do/Bo) k
Keterangan:  IMR      : Infant Mortality Rate
                     Do          : Death (jumlah kematian umur kurang 1 tahun)
                     B           : Birth (jumlah kelahiran)
                     k            : Konstanta (1.000)
c.  Faktor pendukung kematian disebut promortalitas dan faktor penghambat kematian disebut antimortalitas.
1)  Faktor promortalitas diantaranya fasilitas kesehatan yang belum memadai, tingkat gizi penduduk masih rendah, terjadinya bencana alam, kecelakaan lalu lintas, wabah penyakit, peperangan, dan pembunuhan.
2)  Faktor anti mortalitas diantaranya fasilitas kesehatan yang memadai didukung oleh peralatan yang canggih, meningkatnya tingkat gizi penduduk, meningkatnya keimanan bahwa membunuh atau bunuh diri dilarang oleh agama.

C. Kepadatan Penduduk (Population Dencity)
Kepadatan penduduk adalah jumlah penduduk dibandingkan luas wilayah pada suatu tempat, yaitu jumlah penduduk tiap satu km2 atau tiap satu mil. Faktor yang memengaruhi kepadatan suatu wilayah adalah tingkat kelahiran tinggi, keadaan tanah yang subur, relief yang baik, keadaan air yang baik, dekat dengan pusat pemerintahan, pusat pendidikan, dan pusat kegiatan ekonomi. Kepadatan penduduk dibedakan menjadi:
1.  Kepadatan penduduk aritmatik
Rumus: Kepadatan Aritmatika = Jumlah penduduk/Luas wilayah (km2)
2.  Kepadatan penduduk agraris = Jumlah petani/Luas lahan pertania (km2)
3.  Kepadatan penduduk ekonom = Jumlah penduduk/Luas lahan produktif (km2)

D. Piramida Penduduk
Piramida penduduk merupakan penyajian data kependudukan (jenis kelamin dan kelompok umur) antara dua grafik batang yang digambarkan secara berlawanan arah dengan posisi horizontal. Berdasarkan bentuknya, piramida dibedakan menjadi:

No.
Jenis Piramida
Gambar Piramida
1.
Piramida penduduk muda (ekspansif), yaitu piramida yang berbentuk seperti limas. Piramida ekspansif ditemukan di negara-negara berkembang seperti Indonesia, India, Filipina, Brasil dan Nigeria. Ciri-ciri piramida ekspansif diantaranya sebagian besar penduduknya berada pada kelompok usia muda, kelompok usia tua jumlahnya sedikit, tingkat kelahiran bayi tinggi, pertumbuhan penduduk tinggi.
2.
Piramida penduduk tetap (stasioner), yaitu piramida yang berbentuk seperti batu nisan. Piramida stasioner ditemukan di negara Belanda, Finlandia, Amerika Serikat dan Norwegia. Ciri-ciri piramida stasioner diantaranya penduduk tiap kelompok hampir sama, tingkat kelahiran rendah, tingkat kematian rendah, pertumbuhan penduduk mendekati nol atau lambat.
3.
Piramida penduduk tua (konstruktif), yaitu piramida yang berbentuk seperti sarang lebah. Piramida konstruktif ditemukan di Swedia, Jerman, Inggris, Perancis, Spanyol, dan Belgia. Ciri-ciri piramida konstruktif yaitu sebagian besar penduduk berada pada kelompok usia dewasa/tua, jumlah penduduk muda sangat sedikit, tingkat kelahiran lebih rendah dibandingkan dengan tingkat kematian.


E. Sex Ratio dan Beban Ketergantungan
1.  Rasio jenis kelamin (Sex Ratio)
Se-x Ratio adalah perbandingan antara banyaknya penduduk laki-laki dengan banyaknya penduduk perempuan pada suatu daerah dalam waktu tertentu.
Se-x Ratio = (Jumlah penduduk laki-laki/Jumlah penduduk perampuan) 100
2.  Rasio beban ketergantungan (Dependency Ratio)
Angka ketergantungan adalah angka yang menunjukkan perbandingan antara jumlah penduduk yang belum produktif dan tidak produktif dengan jumlah penduduk produktif. Kelompok usia belum produktif yaitu usia 0-14 tahun, kelompok usia tidak produktif yaitu usia 65 tahun ke atas sedang kelompok usia produktif yaitu usia 15-64 tahun.
Dependency Ratio = [(Pbelum produktif + Ptidak produktif)/Pproduktif] 100

F.  Angka Usia Harapan Hidup (Life Expectancy)
Usia harapan hidup adalah rata-rata umur penduduk yang dihitung sejak kelahiran hingga mati. Angka harapan hidup antara wilayah satu dengan wilayah lainnya berbeda, hal ini disebabkan karena keadaan penduduk, kebijaksanaan peningkatan pelayanan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat dalam membiasakan diri untuk hidup sehat.
Contoh: Angka harapan hidup waktu lahir penduduk Indonesia tahun 2003 adalah 68 tahun. Artinya, penduduk yang dilahirkan sekitar tahun 2003 memiliki rata-rata harapan hidup selama 68 tahun.

G. Ledakan Peduduk dan Usaha Mengatasinya
Ledakan penduduk adalah pertambahan penduduk yang terjadi secara cepat karena angka kelahiran lebih tinggi dari angka kematian. Pertumbuhan penduduk digolongkan menjadi tiga kriteria, yaitu pertumbuhan penduduk rendah yaitu < 1% per tahun, pertumbuhan penduduk sedang yaitu antara 1%-2% per tahun, pertumbuhan penduduk tinggi yaitu > 2% per tahun.

Usaha-usaha yang dilakukan pemerintah Indonesia untuk mengatasi masalah ledakan penduduk di berbagai bidang, antara lain:
1.  Bidang kependudukan; Melaksanakan program KB, membatasi/menghambat arus urbanisasi, melaksanakan program transmigrasi, dan penundaan usia pernikahan.
2.  Bidang pendidikan; Melaksanakan program wajib belajar 9 tahun, penambahan fasilitas dan sarana prasarana pendidikan, mendirikan sekolah nonformal.
3.  Bidang ekonomi; Mengadakan pelatihan tenaga kerja industri, mengembangkan kegiatan industri padat karya, usaha industri kecil dan koperasi.
4.  Bidang kesehatan; Menambah fasilitas kesehatan, mengadakan program penyuluhan kesehatan, meningkatkan kualitas dan kuantitas tenaga medis.

H. Migrasi dan Faktor Penyebabnya
Migrasi adalah gerak penduduk dari suatu wilayah menuju wilayah lain dengan tujuan menetap. Berdasarkan daerah tujuannya, migrasi dibedakan menjadi:
1.  Migrasi internasional adalah perpindahan penduduk dari suatu negara ke negara lain atau antarnegara. Migrasi internasional terdiri dari
a.  Imigrasi adalah masuknya penduduk asing yang menetap ke dalam sebuah negara.
b.  Emigrasi adalah pindahnya penduduk keluar negeri untuk menetap di sana.
c.  Remigrasi adalah pemulangan kembali penduduk asing ke negara asalnya.

2.  Migrasi nasional/migrasi intern adalah perpindahan penduduk dari suatu daerah ke daerah lain dalam satu negara. Jenis migrasi nasional antara lain:
a.  Urbanisasi yaitu perpindahan penduduk dari desa ke kota. Faktor penyebab urbanisasi dibagi menjadi:
-    Faktor pendorong dari desa, antara lain semakin sempitnya kepemilikan tanah perorangan di desa, lapangan pekerjaan di desa terbatas, upah buruh yang rendah.
-    Faktor penarik dari kota, antara lain lapangan kerja di kota lebih banyak, upah buruh yang tinggi, tersedianya berbagai jenis fasilitas.
b.  Transmigrasi yaitu perpindahan dari pulau yang padat penduduknya ke pulau yang jarang penduduknya.
-    Macam transmigrasi
   Transmigrasi umum
   Transmigrasi swakarsa/spontan
   Transmigrasi khusus/sektoral
   Transmigrasi lokal
   Transmigrasi bedol desa
-    Faktor pendorong dari transmigrasi diantaranya
   Daerah asal terkena pembangunan proyek pemerintah sehingga lahan untuk pemukiman semakin sempit.
   Daerah asal merupakan kawasan bencana sehingga masyarakat yang ada didalamnya harus dipindahkan.
c.  Ruralisasi yaitu perpindahan penduduk dari kota ke desa.
-    Faktor pendorong diantaranya kejenuhan tinggal di kota, harga lahan di kota semakin mahal sehingga tidak terjangkau, keinginan untuk memajukan desa atau daerah asalnya, merasa tidak mampu lagi mengikuti dinamika kehidupan di kota.
-    Faktor penarik diantaranya harga lahan di pedesaan relatif masih murah, pola kehidupan masyarakatnya lebih sederhana, suasana lebih tenang, sehingga cocok untuk penduduk usia tua dalam menjalani masa pensiun, adanya perasaan keterkaitan dengan daerah asal atau kenangan masa kecil.
d.  Evakuasi yaitu perpindahan penduduk dari tempat yang terkena musibah ke tempat yang lebih aman.

I.  Dampak dan Usaha Penanggulangan Migrasi
1.  Dampak dan usaha penanggulangan urbanisasi
a.  Dampak bagi desa
1)  Dampak negatif bagi desa diantaranya desa akan kekurangan tenaga muda, sehingga pembangunan di desa menjadi terhambat hal ini dapat mengurangi produksi pertanian.
2)  Dampak positif urbanisasi bagi desa diantaranya mengurangi jumlah pengangguran, pengaruh dinamis dari kaum urban, mengurangi kepadatan penduduk.
b.  Dampak bagi kota
1)  Dampak negatif urbanisasi bagi kota diantaranya peluang kerja semakin sempit karena banyaknya tenaga kerja dari luar daerah,kepadatan penduduk kota, muncul pemukiman kumuh, meningkatnya kesenjangan sosial di dalam masyarakat, munculnya pengangguran yang dapat meningkatkan angka kriminalitas.
2)  Dampak positif urbanisasi bagi kota diantaranya tenaga kerja banyak dan murah sehingga dapat meningkatkan produktivitas, meningkatnya konsumen.
2.  Dampak transmigrasi
a.  Dampak bagi daerah yang ditinggalkan
1)  Dampak positif, antara lain mengurangi kepadatan penduduk, mengurangi banyaknya pengangguran, meningkatkan kesejahteraan penduduk.
2)  Dampak negatif, antara lain berkurangnya tenaga terampil dan kreatif, lemah dalam penanganan apabila terjadi kejahatan.
b.  Dampak bagi daerah yang didatangi
1)  Dampak positif, antara lain jumlah tenaga kerja bertambah, meningkatnya ekonomi penduduk.
2)  Dampak negatif, antara lain rawan pada konflik antarkelompok, muncul kecemburuan sosial penduduk asli terhadap pendatang.

3.  Usaha pemerintah menggulangi masalah migrasi
a.  Desentralisasi, yaitu pembangunan yang tidak hanya memusat di kota, namun menyebar ke daerah-daerah.
b.  Modernisasi desa, yaitu pengembangan program pembangunan daerah dengan berbagai kegiatan. Misalnya program Bangga Suka Desa.
c.  Meningkatkan hasil-hasil pertanian melalui intensifikasi pertanian ataupun ekstensifikasi pertanian.
d.  Meningkatkan sarana dan prasarana transportasi dan komunikasi antardaerah.
e.  Meningkatkan kegiatan sentra industri kecil dan sedang di pedesaan.
f.  Pemberlakuaan peraturan yang ketat untuk perpindahan penduduk dari desa ke kota.

0 komentar:

Posting Komentar