Blog Tentang Segala Informasi - Website Informasi Seputar Gambar Rumah Idaman,Tips Android, Komputer, Pendidikan dan informasi Lainnya

Perkembangan Pergerakan Kemerdekaan Nasional Di Indonesia

Organisasi pada masa awal pergerakan nasional.Perkembangan Pergerakan Kemerdekaan Nasional Di Indonesia
1)  Budi Utomo. Latar belakang pendirian Budi Utomo. Pada tahun 1906, Mas Ngabehi Wahidin Sudirohusodo mengadakan kampanye menghimpun dana pelajar (Studie Fund) di kalangan priyayi di Pulau Jawa yang bertujuan untuk meningkatkan martabat rakyat dan membantu para pelajar yang kekurangan dana. Usaha tersebut dapat menarik simpati dari Dr. Sutomo salah satu mahasiswa STOVIA Jakarta. Akhirnya berdirilah Budi Utomo pada tanggal 20 Mei 1908 dengan ketuanya Dr. Sutomo.

2)  Tujuan mula Budi Utomo
Asal mula berdirinya Budi Utomo bukanlah partai politik karena tujuannya ingin memperbaiki pelajaran di sekolah-sekolah, mengumpulkan dana untuk memfasilitasi anak-anak bersekolah, membuka sekolah pertanian, memajukan teknik dan industri, menghidupkan kembali seni dan kebudayaan bumi putera, dan menjunjung tinggi cita-cita kemanusiaan dalam rangka mencapai kehidupan rakyat yang layak.

3)  Kepengurusan Budi Utomo (Kongres I tanggal 3-5 Oktober 1908)
a)  Ketua (Raden Tumenggung Aryo Tirtokusumo)
b)  Wakil ketua (Wahidin Sudirohusodo)
c)  Sekretaris I (Mas Ngabei Dwidjosewojo), sekretaris II (Raden Sostrosugondo)
d) Bendahara (Raden Mas Panji Gondoatmodjo)
e)  Komisaris (Raden Mas Arjo Surdiputro, R.M. Panji Gondosumarjo, R. Djojosubroto, Dr. Cipto Mangunkusumo).

Seiring dengan perkembangan zaman, Budi Utomo menjadi sebuah partai politik sejak tahun 1915. Yang menjadikan Budi Utomo sebagai partai politik yaitu: Melancarkan isu pentingnya pertahanan sendiri dari serangan bangsa lain; Menyokong gagasan wajib militer pribumi; Mengirimkan komite Indie Weerbaar ke Belanda untuk pertahanan Hindia; Ikut duduk dalam Volksraad (Dewan Rakyat); Membentuk Komite Nasional untuk menghadapi pemilihan anggota volksraad.

Kelahiran Budi Utomo merupakan tonggak awal kebangkitan bangsa, oleh sebab itu setiap tanggal 20 Mei diperingati sebagai Hari Kebangkitan Nasional.

b.  Sarekat Islam (SI)
1)  Latar belakang pendirian
Awal berdirinya organisasi ini bernama Sarekat Dagang Islam (SDI). Organisasi ini didirikan oleh H. Samanhudi pada tahun 1911 di Solo. SDI bergerak dalam bidang agama dan perdagangan. Dalam bidang agama yaitu menitikberatkan pelaksanaan syariat Islam. Sedang dalam bidang perdagangan yaitu membela kepentingan pedagang Islam dari dominasi pedagang Cina.

2)  Strategi Sarekat Islam
Agar jumlah anggota semakin besar tidak hanya pegadang Islam saja, maka pada tanggal 18 September 1912, Sarekat Dagang Islam diubah menjadi Sarekat Islam (SI) yang tokoh-tokohnya yaitu HOS Cokroaminoto, Abdul Muis, H. Agus Salim dan Suryo Pranoto. Untuk menyebarkan propaganda perjuangannya, Sarekat Islam menerbitkan surat kabar yang bernama Oetoesan Hindia.

3)  Tujuan Sarekat Islam
a)  Mengembangkan jiwa berdagang.
b)  Memberi bantuan kepada anggotanya yang mengalami kesukaran.
c)  Memajukan pengajaran dan semua yang mempercepat naiknya derajat bumi putera.
d)  Menentang pendapat-pendapat yang keliru tentang agama Islam.
e)  Tidak bergerak dalam bidang politik dan menggalang persatuan umat Islam hingga saling tolong-menolong.

4)  Perpecahan dalam Sarekat Islam
Pada tahun 1920 Sarekat Islam pecah menjadi dua, yakni: SI Putih, yang berhaluan nasionalisme dan Islam. Berpusat di Yogyakarta dan dipimpin oleh H. Agus Salim, HOS Cokroaminoto, Abdul Muis dan Suryo Pranoto; SI Merah, yang berhaluan komunis. Berpusat di Semarang dan dipimpin oleh Semaun dan Darsono.

Dalam kongresnya di Madiun, SI Putih berganti nama menjadi Partai Sarekat Islam (PSI). Kemudian pada tahun 1927 berubah lagi menjadi Partai Sarekat Islam Indonesia (PSII). Sementara itu, SI Sosialis/Komunis berganti nama menjadi Sarekat Rakyat (SR) yang merupakan pendukung kuat Partai Komunis Indonesia (PKI).

c.  Indische Partij (IP)
1)  Latar belakang pendirian
Indische Partij berdiri tanggal 25 Desember 1912 di Bandung oleh Tiga Serangkai yaitu Douwes Dekker, Suwardi Suryaningrat dan Dr. Cipto Mangunkusumo. Pendirian Indische Partij dimaksudkan untuk menggantikan Indische Bond yang merupakan organisasi orang-orang Indo dan Eropa di Indonesia.

2)  Tujuan Indische Partij
Indische Partij merupakan organisasi pergerakan yang secara terang-terangan bergerak di bidang politik dan ingin mencapai Indonesia merdeka. Hal ini dapat diketahui dari tujuannya yaitu membangunkan patriotisme semua indiers terhadap tanah air dan untuk mempersiapkan kehidupan rakyat yang merdeka. Cita-cita dan tujuan Indische Partij disebarluaskan melalui majalah Het Tijdschrifc dan surat kabar De Express terbitan Bandung.

3)  Langkah Indische Partij dalam mempersiapkan kemerdekaan
Melalui sarana surat kabar De Express, tokoh Indische Partij mengkritik pemerintah Belanda. Kritikan pertama dari Suwardi Suryaningrat yang menulis artikel dengan judul ‘Als ik een Nederlander was’ (Andaikan aku seorang Belanda), membuat pemerintah Belanda menangkapnya dan diasingkan ke Belanda. Kritikan berikutnya dari Dr. Cipto Mangunkusumo, yang menulis artikel melalui De Express pada tanggal 26 Juli 1913 dengan berjudul Kracht of Vrees? (berisi tentang kekhawatiran, kekuatan, dan ketakutan). Artikel tersebut membuat pemerintah Belanda marah dan mengasingkannya ke Belanda. Kejadian ini membuat Douwes Dekker ikut mengkritik pemerintah Belanda pada tanggal 5 Agustus 1913, juga melalui De Express dengan judul Onze Helden: Tjipto Mangoenkoesoemo en Soewardi Soerjaningrat (Pahlawan kita: Tjipto Mangoenkoesoemo dan Soewardi Soerjaningrat). Akhirnya Douwes Dekker juga ikut ditangkap dan diasingkan ke Belanda.

Karena sakit yang dideritanya maka pada tahun 1914, Cipto Mangunkusumo dikembalikan ke Indonesia sedangkan Suwardi Suryaningrat dan Douwes Dekker baru kembali ke Indonesia pada tahun 1919. Dalam perkembangannya, Douwes Dekker ditangkap lagi dan dibuang ke Suriname, Amerika Latin.

2.  Organisasi pada masa radikal
a.  Perhimpunan Indonesia (PI)
1)  Latar belakang pendirian
Organisasi ini pada awalnya bernama Indische Vereniging, yang didirikan di Belanda pada tahun 1908 oleh Sultan Kasayangan dan Noto Suroto. Tujuan semula dari organisasi ini yaitu memajukan kepentingan bersama atas orang-orang yang berasal dari Indonesia, baik yang pribumi maupun nonpribumi yang berada di Belanda.

Kedatangan tokoh-tokoh yang diasingkan di Belanda seperti Cipto Mangunkusumo, Suwardi Suryaningrat dan Muhammad Hatta sangat mempengaruhi perkembangan Indische Vereniging. Dalam perkembangannya organisasi ini menjadi lebih radikal dan mengarah pada politik. Untuk mempropagandakan programnya organisasi ini menerbitkan majalah Hindia Poetra. Akhirnya pada tanggal 3 Februari 1925, IndischeVereniging diganti menjadi Perhimpunan Indonesia (PI) yang bersemboyan “Indonesia Merdeka”. Dan majalah Hindia Poetra juga berubah nama menjadi Indonesia Merdeka.

2)  Strategi Perhimpunan Indonesia dalam memperjuangkan kemerdekaan
Untuk memperjuangkan Indonesia merdeka, Perhimpunan Indonesia banyak mengikuti pertemuan internasional seperti Kongres ke-6 Liga Demokrasi Internasional untuk Perdamaian di Paris pada tahun 1926 serta Kongres I Liga Penentang Imperialisme dan Penindasan Kolonial di Berlin pada tahun 1927. Keberadaan Perhimpunan Indonesia memiliki arti penting karena organisasi ini juga membuka keanggotaannya untuk semua mahasiswa yang ada di Hindia Belanda.

b.  Partai Komunis Indonesia (PKI)
1)  Latar belakang pendirian
Organisasi awalnya bernama Indische Social Democratische Vereeniging (ISDV) yang berdiri pada tanggal 4 Mei 1914. Dan tokoh-tokoh dari Belanda diantaranya Sneevliet, Brandsteder, H.W Dekker, P. Bergsma.Sedang tokoh-tokoh dari Indonesia diantaranya Darsono, Semaun.

Pada tanggal 23 Mei 1920, ISDV diubah menjadi Partai Komunis Indonesia (PKI). Di mana kepengurusannya yaitu Semaun (ketua), Darsono (Wakil Ketua), Bergsma (Sekretaris), H.W. Dekker (bendahara) dan anggotanya terdiri dari Baars, Sugono. Untuk dapat menarik simpati dari rakyat, para tokoh PKI menyusup ke tubuh Sarekat Islam, sehingga Sarekat Islam pecah menjadi SI Putih dan SI Merah.

2)  Strategi PKI dalam mencapai tujuannya
Kedudukan PKI semakin kuat setelah kedatangan Alimin dan Muso dari Moskow. Sehingga pada tanggal 13 November 1926, PKI mengadakan pemberontakan di Banten, Sumatra, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. Pemberontakan tersebut dapat ditumpas pemerintah kolonial Belanda dan pemimpin PKI banyak yang dibuang ke Digul dan Tanah Merah. Dampak dari pemberontakan PKI ini yaitu adanya pengekangan dan penindasan yang luar biasa dari pemerintah Belanda terhadap pejuang pergerakan nasional hingga sama sekali tidak punya ruang gerak.

c.  Partai Nasional Indonesia (PNI)
1)  Latar belakang pendirian
Partai Nasional Indonesia didirikan di Bandung pada tanggal 4 Juli 1927 oleh Ir. Soekarno, Dr. Cipto Mangunkusumo, Soedjadi, Mr. Iskaq Tjokrodisuryo, Mr. Budiarto dan Mr. Soenarjo. Tujuan dari PNI yaitu mencapai Indonesia merdeka dengan usaha sendiri.
2)  Kepengurusan PNI
Dalam kongres PNI pertama di Surabaya tanggal 27-30 Mei 1928 ditetapkan kepengurusannya sebagai berikut:
a)  Ketua (Ir. Soekarno)
b)  Sekretaris/bendahara (Mr. Iskaq Tjokrohadisurjo)
c)  Anggota (Dr. Samsi, Mr. Sartono, Mr. Soenarjo, Ir. Anwari).
Dalam kongres tersebut juga menetapkan susunan kerja yaitu mencapai Indonesia merdeka, memajukan perekonomian nasional dan memajukan pelajaran nasional. Untuk mencapai tujuan tersebut, PNI menggunakan tiga asas yaitu self help (berjuang dengan usaha sendiri) dan nonmendiancy, sikapnya terhadap pemerintah juga antipati dan nonkooperasi. Dengan dasar perjuangannya adalah marhaenisme.

Karena dinilai membahayakan pemerintah kolonial Belanda, maka tokoh PNI diantaranya Soekarno, Gatot Mangkuprodjo, Markum Sumodiredjo dan Supriadinata ditangkap dan dijatuhi hukuman oleh pengadilan Bandung. Dalam proses peradilan, Soekarno melakukan pembelaan dengan judul “Indonesai Menggugat”. Karena penangkapan para tokohnya membuat PNI semakin goyah sehingga dalam kongres luar biasa pada tanggal 25 April 1931 di Jakarta, PNI dibubarkan dan hal ini menimbulkan pro dan kontra. Kejadian ini membuat Mr. Sartono mendirikan Partindo. Sedangkan Mohammad Hatta dan Sutan Syahrir mendirikan Pendidikan Nasional Baru (PNI Baru).

3.  Organisasi pada masa moderat
a.  Persatuan Bangsa Indonesia (PBI)
Pada awal berdirinya bernama Indonesische Studie Club Surabaya oleh Dr. Sutomo pada tahun 1924 kemudian berubah menjadi Persatuan Bangsa Indonesia tahun 1930.
b.  Partai Indonesia Raya (Parindra)
Pada tanggal 25 Desember 1935 di Solo, Dr. Sutomo mendirikan Parindra yang merupakan penggabungan antara PBI dan Budi Utomo. Tujuan organisasi ini yaitu membentuk Indonesia Raya atas dasar nasionalisme Indonesia. Tokoh Parindra diantaranya Dr. Sutomo, M. Husni Thamrin dan Wuryadiningrat. Anggota Parindra ada yang duduk dalam Volksraad (Dewan Rakyat Belanda). Dan melalui Volksraad, M. Husni Thamrin memperjuangkan nasib rakyat kecil.
c.  Gerakan Rakyat Indonesia (Gerindo)
Gerindo didirikan tanggal 24 Mei 1937 di Jakartaoleh orang-orang bekas Partindo. Tokoh-tokohnya antara lain Dr. A.K. Gani, Mr. Moh. Yamin, Mr. Amir Syarifuddin, Mr. Sartono, Mr. Wilopo, Sanusi Pane. Tujuan Gerindo antara lain: mencapai Indonesia merdeka, memperkokoh ekonomi Indonesia, mengangkat kesejahteraan kaum buruh dan memberi bantuan bagi kaum pengangguran.
d.  Gabungan Politik Indonesia (GAPI)
GAPI berdiri tanggal 21 Mei 1939 di Jakarta. GAPI gabungan dari Parindra, Gerindro, Pasundan, Persatuan Minahasa, PSII, PII, dan Partai Katolik. Tokoh-tokoh GAPI antara lain M. Husni Thamrin, Abikusno Tjokrosujono, Amir Syarifuddin dan Kasimo. Faktor pendorong berdirinya GAPI ialah: Petisi Sutarjo yang menuntut agar Indonesia diberi pemerintahan sendiri, tetapi ditolak oleh Belanda; Menjelang Perang Dunia II situasi dunia genting; Sikap pemerintah kolonial Belanda yang kurang memperhatikan kepentingan bangsa Indonesia.

Dalam konferensi pertama pada tanggal 4 Juli 1939 telah mencanangkan semboyan yaitu Indonesia Berparlemen. GAPI mengeluarkan pernyataan yang dikenal dengan nama Manifesto GAPI dan isinya menyerukan kepada semua pihak untuk waspada terhadap bahaya fisis.

4.  Organisasi kepemudaan
Organisasi kepemudaan banyak berdiri di daerah-daerah diantaranya Sarekat Pasundan (1914 di Jakarta), Trikoro Darmo (7 Maret 1915 di Jakarta), Jong Sumatranen Bond (9 Desember 1917 di Jakarta), Jong Java (12 Juni 1918), Jong Ambon (1918), Jong Celebes (1919), Jong Islamiaten Bond (1 Januari 1925).

5.  Organisasi bercorak keagamaan
a.  Muhammadiyah
Didirikan oleh KH. Ahmad Dahlan tanggal 18 November 1912 di Yogyakarta. Tujuannya mengembalikan ajaran Islam sesuai sunah Rasul, meningkatkan pengetahuan agama di kalangan anggotanya.
b.  Nahdlatul Ulama (NU)
Didirikan oleh KH. Hasyim Asy’ari tanggal 31 Januari 1926 di Jawa Timur. Tujuannya mengembangkan dan mengamalkan ajaran Islam, memerhatikan sosial ekonomi dalam rangka pengabdian pada umat manusia.
c.  Pergerakan Tarbiyah Islam (Perti)
Didirikan oleh Syeh Sulaiman Ar Rusli tahun 1928 di Sumatra Barat. Tujuannya meningkatkan kecerdasan dan persatuan umat Islam, menegakkan syari’at Islam berdasar mahzab Syafi’i.
d.  Majelis Islam A’la Indonesia (MIAI)
Berdiri pada November 1937 di Surabaya, dan tokoh-tokohnya yaitu KH. Wahid Hasyim, KH. Mas Mansyur, Sukirman, Sastrodiwirjo.

Advertiser

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Perkembangan Pergerakan Kemerdekaan Nasional Di Indonesia

0 komentar:

Posting Komentar