Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan dan Pertumbuhan Tumbuhan

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan dan Perkembangan Tumbuhan - Pertumbuhan dan perkembangan tanaman memiliki berbagai faktor baik faktor internal (internal) maupun faktor eksternal (outside) pada pertumbuhan tanaman dan pertumbuhan tanaman sehingga kita dapat mengetahui mengapa tanaman dapat tumbuh dan berkembang. .., faktor apa yang membuat tanaman tumbuh dan tumbuh ?? .. adakah penyebab tanaman bisa tumbuh dengan cepat dan adakah tanaman tidak bisa tumbuh seperti biasa atau tumbuh dan perkembangannya sangat panjang dan bisa dihentikan, karena pertumbuhan dan perkembangan memiliki faktor dalam proses pertumbuhan dan perkembangan yang mempengaruhi sehingga bahwa tanaman dapat tumbuh dan berkembang, untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tanaman adalah sebagai berikut.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERTUMBUHAN PEMBANGUNAN

Pertumbuhan dan perkembangan merupakan hasil interaksi antara faktor internal dan faktor eksternal. Faktor di antara lain sifat genetik yang ada pada gen dan hormon yang merangsang pertumbuhan. Hormon berpengaruh pada pembelahan sel dan pemanjangan sel. Hormon pada tanaman seperti auksin, giberelin, dan sitokin. Sedangkan faktor eksternal seperti makanan, air, cahava, dan faktor lingkungan lainnya.

A. Faktor Eksternal (Eksternal)
Faktor eksternal atau faktor lingkungan adalah faktor yang ada disekitar organisme. Faktor lingkungan seperti makanan dan air, cahaya, suhu, oksigen, dan kelembaban. Aktivitas makhluk hidup juga mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan. Misalnya, olahraga menyebabkan otot berkembang dengan baik.

1. Makanan dan Air
Organisme membutuhkan makanan (nutrisi) untuk pertumbuhan dan perkembangan. Makanan adalah unsur atau senyawa kimia. Zat makanan dibutuhkan sebagai sumber energi dan sumber material untuk sintesis berbagai komponen sel yang dibutuhkan selama pertumbuhan.
Hewan dan tumbuhan mendapatkan makanan dengan berbagai cara. Hewan mendapatkan makanan dan hewan dan tumbuhan lainnya. Tanaman bisa membuat makanan sendiri melalui acara fotosintesis. Tanaman membutuhkan zat anorganik yang umumnya diambil dan di dalam tanah dalam bentuk ion, dan ada pula yang diambil dan diberi udara. Beberapa elemen dibutuhkan dalam jumlah banyak, elemen ini disebut makro atau macronutrients, seperti C, P. Mg. Sedangkan unsur yang dibutuhkan dalam jumlah kecil disebut unsur mikro atau mikronutrien, misalnya Zu, Mn, Ca. Tanaman yang kekurangan pangan akan terhambat oleh pertumbuhan. Contoh kekurangan besi dan magnesium menyebabkan klorosis, tanaman pucat dan akhirnya mati. Kekurangan fosfor menyebabkan daun memiliki bintik kemerahan yang kemudian daunnya cepat rusak. Pengambilan mineral dan garam dalam umumnya bertepatan dengan pengambilan air. 

Air memiliki peran yang sangat penting karena air merupakan pelarut untuk sebagian besar reaksi dalam tubuh makhluk hidup. Pada tumbuhan, kekurangan air akan meningkatkan sintesis abscissin, hormon yang bisa menghambat pertumbuhan. Sementara sintesis hormon lain seperti auksin, giberelin, dan sitokinin terhambat. Air juga mempengaruhi tingkat enzim dan substrat sehingga secara tidak langsung mempengaruhi tingkat reaksi metabolik.

2. Cahaya
Cahaya dibutuhkan oleh semua makhluk hidup. Efek cahaya yang paling nyata dapat diamati dengan membandingkan satu jenis tanaman yang tumbuh dalam keadaan cahaya normal dan tumbuh dalam kegelapan. Tanaman yang berada di tempat gelap akan tumbuh lebih tinggi daripada yang ditanam di tempat yang terang. Tapi tanaman di tempat gelap terlihat pucat kuning, kurus, daunnya tidak berkembang. Tanaman tersebut disebut etiolasi. 

Cahaya dibutuhkan dalam fotosintesis. Dengan demikian cahaya langsung mempengaruhi ketersediaan makanan. Klorofil dibuat dan hasil fotosintesis. Tanaman yang tidak terkena cahaya tidak bisa membentuk klorofil, akibatnya daun menjadi pucat. Tapi jika intensitas cahaya terlalu tinggi, kiorofil akan rusak.

Manusia juga membutuhkan cahaya untuk pertumbuhan, terutama untuk pembentukan tulang. Sinar matahari berfungsi untuk mengaktifkan provitamin D di kulit menjadi vitamin D untuk kekuatan tulang.

3. Suhu
Semua makhluk hidup membutuhkan suhu tertentu untuk kelangsungan hidup mereka. Suhu mempengaruhi aksi enzim. Pada tanaman. Grading suhu dapat mempengaruhi pertumbuhan, reproduksi, fotosintesis, respirasi dan transpirasi. Suhu yang terlalu tinggi atau terlalu rendah akan menghambat proses Suhu optimum terbaik untuk pertumbuhan tanaman adalah 10-38 ° C. Umunmva turSihan tidak tumbuh di bawah 0 ° C dan atau 40 c

Hewan berdarah dingin (poikilotermik) harus berjemur agar bisa menumbuhkan suhu tubuh mereka sehingga proses metabolisme dalam tubuh bisa terjadi. Suhu tubuh normal untuk manusia adalah 37,5 ° C. Bila suhu tubuh lebih rendah atau lebih tinggi dari itu, tubuh menaikkan suhu tubuhnya agar merasa tidak nyaman, disebut penyakit.

4. Oksigen
Oksigen dibutuhkan untuk pernapasan makhluk. Oksigen akan digunakan untuk membongkar zat yang menghasilkan energi yang digunakan untuk tumbuh, bergerak, berpikir, dan melakukan aktivitas lainnya. Pada tanaman, oksigen mempengaruhi pertumbuhan bagian yang tumbuh pada tanah dan pertumbuhan akar di dalam tanah. Tanah yang longgar mengandung banyak oksigen yang diperlukan untuk pertumbuhan

Kelembaban
Pada tumbuhan, kelembaban udara mempengaruhi proses penguapan air yang berkaitan dengan penyerapan air dan garam mineral. Jika kelembaban udara rendah, penguapan akan meningkat sehingga penyerapan air dan garam mineral larut lebih banyak lagi. Situasi ini akan memacu pertumbuhan.
Kandungan zat organik di dalam tanah juga dipcohuhi oleh kelembaban tanah. Semakin tinggi kandungan bahan organik di dalam tanah semakin banyak jumlah air yang bisa diikat. Mie membuat struktur tanah menjadi lebih longgar.

Faktor Dalam (Internal)
Faktor dalam adalah faktor yang ada di dalam tubuh organisme, termasuk gen dan hormon.
1. Gen
Gen hadir dalam kromosom dan bertanggung jawab atas sifat pewarisan melalui pembiakan. Ii juga bertindak sebagai coder untuk mengatur pertumbuhan protein, enzim, dan hormon. Ketiganya penting dalam reaksi metabolik untuk mengatur pertumbuhan.

Setiap sel hidup dalam organisme akan mewarisi perangkat genetis dan manula. Informasi genetik yang diterima setiap sel pada saat pembelahan sel harus tepat agar masing-masing organ bisa berkembang dengan baik. Dengan demikian, pola pertumbuhan dan perkembangannya ditentukan oleh gen.

2. Hormon
Hormon mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup. Hormon tanaman disebut fitohorman. Peran hormon tanaman adalah merangsang pertumbuhan, pembelahan sel, dan pemanjangan sel; Tapi ada juga hormon yang menghambat pertumbuhan. Contoh fitohormon adalah auksin, gibberelin, sitokinat, asam absis, etilen, traumatin, dan kalin.
Hormon pertumbuhan atau somatotrop berperan penting dalam pertumbuhan primer manusia. Hormon ini mempengaruhi tinggi badan seseorang. Orang yang kekurangan hormon ini menjadi kurcaci. Sebaliknya, orang yang memiliki kelebihan hormon akan mengalami pertumbuhan raksasa atau gigantisme. Hormon somatotrofik juga dapat meningkatkan pembelahan sel, sintesis protein, dan pertumbuhan tulang.

Hormon ini diproduksi oleh kelenjar pituitari depan. Perkembangan seks juga dikendalikan oleh hormon. Hormon testosteron yang diproduksi oleh testis, memiliki efek pada pertumbuhan fitur seksual pria sekunder, seperti pertumbuhan kumis, otot tebal, pergantian apel Adam dan suaranya menjadi besar. Hormon estrogen wanita merangsang perkembangan sifat genital wanita sekunder, seperti pertumbuhan kelenjar susu, penebalan dmnding uterine, dan kulit halus.

Penjelasan berikut tentang contoh Fitohormon antara lain ...

1. Auxins hadir pada embrio biji, meristem apikal, dan daun muda. Auxin berfungsi untuk merangsang pemanjangan batang; pertumbuhan, diferensiasi, dan percabangan akar; dominasi apikal; dan merangsang pembentukan bunga dan buah. Auxin yang ditemukan di ujung batang (meristem apikal) dapat menghambat pertumbuhan tunas cabang. Ini disebut dominasi apikal. Karena itu tanaman bisa tumbuh lurus dan tinggi.
Ada beberapa jenis auksin, auksin a dan auksin b. Auksin a mirip dengan auksin b, hanya berbeda dalam kandungan airnya. Auxin memiliki lebih banyak air. Selain itu, ada zat yang disebut heteroauksin yang kemudian dikenal dengan indol acetic acid (IAA). Semakin jauh dan akhir tanaman, konsentrasi auksin menurun.
Selanjutnya, mari kita bahas satu per satu fungsi auxin di berbagai organ tanaman.

a) Pengaruh auksin pada pembentukan akar pada stek
Ada tanaman yang mudah berkembang biak dengan stek, tapi ada pula yang tidak dikembangbiakkan dengan cara memotong. Untuk menghasilkan akar, stek harus memiliki tunas karena tunas bisa menghasilkan auxin yang beredar ke area di bawah, yaitu ke bagian bawah pemotongan. Tunas tanpa tunas bisa membentuk akar, asalkan steknya ditata / IAA. Pada usia tiga puluhan Thiman dan Went bisa membuktikan bahwa pemberian auksin dengan dosis tertentu pada stek akan mendorong pembentukan akar.

b) Efek auksin pada batang
Kita sudah tahu bahwa tanaman terkena cahaya dan satu arah akan melengkung ke arah cahaya. Kejadian ini disebut phototropism.
Membengkokkan batang tanaman ke arah sumber cahaya disebabkan oleh perbedaan konsentrasi auksin. Di daerah gelap, konsentrasi auxin lebih tinggi sehingga sel akan berjalan lebih cepat dari kecepatan perpanjangan sel di daerah yang lebih ringan. Karena perpanjangan tidak seimbang dan kedua sisi batang ini, batangnya menjadi bengkok.

Pergi dapat menunjukkan bahwa penyinaran dan satu sisi pada ujung koleoptil menyebabkan transporaucsin dan sisi yang terkena sinar ke sisi gelap.

Daun tua menghasilkan lebih sedikit auksin. Penurunan concentracentin menyebabkan sel-sel dalam lapisan penyerapan menjadi lebih sensitif terhadap etilen. Efek etilen pada lapisan absorpsi menyebabkan sel daun memproduksi enzim yang dapat meniru selulosa dan komponen dinding sel lainnya. Akibatnya, terjadi pemisahan di daerah absorpsi, dan akhirnya daun dilepaskan dan batangnya. Daerah absorpsi ini terletak di antara tangkai dan dasar petiole
.
c). Efek auksin pada daun
Jika auksin bekerja sama dengan gas etilen, maka akan terbentuk daerah absorpsi yang menyebabkan dedaunan turun.

D). Efek auksin pada pembentukan buah
Beberapa spesies tanaman dapat membentuk buah-buahan tanpa penyerbukan, namun dengan IAA atau larutan yang mengandung pasta IAA pada kepala stigma. IAA ini menyebabkan buahnya tumbuh menjadi buah yang tidak mengandung biji (partenokarpi). Penelitian ini dilakukan oleh Gustafson pada tahun 1936 melawan tomat dan apel.

2. Giberelin hadir dalam meristem apikal akar, meristem batang apikal, dan daun. Giberelin berperan dalam mempercepat perkecambahan biji dan kuncup; pemanjangan batang; pertumbuhan raksasa; pembentukan buah besar dan tanpa biji; dan merangsang perbungaan.

3. Sitokin diproduksi pada bagian akar dan diangkut ke organ lain. Sitokinin berperan dalam pertumbuhan akar; merangsang pembelahan sel dan pertumbuhan; menghambat penuaan; menghambat dominasi apikal; dan mengatur formasi bunga dan buah.

4. Asam absisat ditemukan pada daun, batang, akar, dan buah. Asam abscisic berperan dalam menghambat pertumbuhan bila kondisi lingkungan tidak memungkinkan (stress lingkungan) dan penutupan stomata selama kekurangan air.

5. Etilen hadir pada buah matang, batang, daun, dan bunga tua. Ethylene berperan dalam pematangan buah dan aborsi daun dan bunga.

6. Asam traumatin
Asam traumatin dianggap sebagai hormon luka, karena merangsang pembelahan sel pada tanaman yang terluka. Dengan demikian luka akan ditutup

7. kalin
Kalin adalah hormon yang berfungsi untuk merangsang pembentukan tanaman kalori rizokalin yang dibedakan untuk merangsang pembentukan akar, kaulokalin merangsang pembentukan batang; filokalin merangsang pembentukan daun; dan antokalin atau florign merangsang pembentukan bunga.

Kesimpulan mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan, Semoga bermanfaatsebagai berikut
1, Faktor dalam ( internal ) terdiri atas

  • Makanan dan Air
  • Cahaya
  • Suhu 
  • Oksigen
  • Kelembapan

2. Faktor Luar ( Eksternal) 

  •  Gen
  •  Hormon 


Sekian artikel tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan, Semoga bermanfaat  

(Sumber : Biologi, Hal : 9-15, Penerbit : Erlangga, Penulis : Dra. D.A Pratiwi, Percetakan : PT. Gelroa Pratama) 
(sumber : Sains Biologi, Hal : 2-6, Penerbit :Erlangga, Penulis : Istamar Syamsuri.dkk, Percetakan : Jakarta, PT. Gelora Aksara Pratama) 
(Sumber : Ipa Terpadu, Hal : 5 , Penerbit : Erlangga, Penulis : Eka Purjiyanta. S.Pd, Percetakan :Jakarta, PT Gelora Aksara Pratama)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan dan Pertumbuhan Tumbuhan"

Posting Komentar