Isi Perjanjian Renville, Tujuan Dan Dampaknya

Sejarah: Isi Perjanjian Renville, Tujuan & Dampak - Isi Perjanjian Renville adalah kesepakatan yang telah diadakan dalam negosiasi yang menghasilkan isi kesepakatan atau kesepakatan yang disebut perjanjian renville atau perjanjian renville. Perjanjian renville adalah negosiasi yang terjadi pada kapal renville, kapal milik AS pada bulan Desember 1947 sehingga nama perjanjian atau perjanjian renville diambil dari negosiasi yang terjadi di kapal Renville, dalam kesepakatan itu ada berbagai poin atau isi utama dalam kesepakatan atau kesepakatan dalam perjanjian renville dan dalam perjanjian renville atau persetujuan tersebut memiliki konsekuensi bagi Indonesia karena sangat merugikan isi pokok perjanjian dan akibatnya tindakan Belanda tidak berhenti atau hilang. namun meningkat dan kacau di Indonesia semakin meningkat akibat konsekuensi kesepakatan atau kesepakatan renville.

Persetujuan persetujuan atau renovasi membuat Belanda melakukan berbagai tindakan tanpa izin atau persetujuan ke Indonesia sehingga perjanjian renville tidak menghasilkan hasil atau keuntungan bagi Indonesia, Untuk lebih mengetahui konsekuensi persetujuan renovasi untuk Republik Indonesia dan tindakan Belanda setelah disetujui atau perjanjian renville antara lain.

Sejarah: Isi Perjanjian Renville, Tujuan & Dampak


PERSETUJUAN RENVILLE
Dengan syafaat KTN, perundingan akhirnya bisa diadakan. Negosiasi tersebut berlangsung di atas kapal Renville, yang dimiliki oleh AS pada bulan Desember 1947. Delegasi Indonesia diketuai oleh Amir Syarifuddin. Delegasi Belanda dipimpin oleh Abdulkadir Wijoyoatmojo. Negosiasi tersebut menghasilkan Perjanjian Renville yang ditandatangani oleh kedua belah pihak pada bulan Januari 1948
Isi Dasar Perjanjian Renville atau Perjanjian Renville

Isi utama dari Perjanjian Renville adalah: ...

  1. Belanda tetap berdaulat atas seluruh Indonesia sampai kedaulatan diserahkan kepada Republik Indonesia Serikat, yang harus segera didirikan.
  2. RIS memiliki posisi sejajar dengan Belanda di UNI Indonesia-Belanda.
  3. Republik Ihdonesia akan menjadi Negara Bagian dan RIS.
  4. Sebelum RIS terbentuk, Belanda dapat menyerahkan sebagian tenaganya kepada Pemerintah Federal Sementara.
  5. Angkatan Bersenjata Republik Indonesia dengan maksud pendudukan ditarik ke wilayah negara Republik Indonesia.

Dampak Perjanjian Renville atau Karena Perjanjian Renville Sebagai hasil dari Persetujuan Renville untuk Republik Indonesia: ....

1. Kabinet Amir Syanfuddin bubar (Januari 1948). Karena kebijaksanaan politiknya yang menyetujui Persetujuan Renville sangat ditentang oleh mayoritas rakyat dan Para Pihak. Kesepakatan ini sangat berbahaya bagi masyarakat Indonesia.

2. Wilayah Republik Indonesia menurun. Daerah yang dikuasai Belanda dalam Perang Kolonial I dan Republik Indonesia. Wilayah Repubik, baik di Jawa maupun di Sumatera, terfragmentasi. Wilayah satu dengan daerah lain dipisahkan oleh pendudukan Belanda.

3. Bidang perjuangan bersenjata menyempit. Ribuan pasukan Republik dipaksa untuk bermigrasi dan menempati wilayah. Namun mereka selalu melancarkan perang gerilya di belakang pembelaan tentara Belanda.
Tindakan Belanda Setelah / Setelah Perjanjian Renville atau Pelanggaran Belanda Terhadap Perjanjian Renville

Negosiasi politik antara Indonesia dan Belanda terus dilakukan untuk melaksanakan Perjanjian Renville. Namun, negosiasi tidak mendapat hasil, karena sikap kedua belah pihak dalam diskusi sangat kontradiktif. Sisi Belanda yang merasa posisinya lebih kuat selalu berusaha mendikte kehendaknya. Tanpa persetujuan dari Pemerintah Republik Indonesia (Kabinet Hatta) terlebih dahulu. Belanda melakukan tindakan berikut:
1. Di Jakarta pada bulan Maret 1948 Belanda mendirikan Pemerintahan Federal Sementara. Van mock diangkat sebagai Presiden
2. Tetapkan boneka-negara sebanyak mungkin di daerah yang diduduki.

Hasil:
"untuk menunjukkan kepada masyarakat internasional bahwa Republik Indonesia hanyalah salah satu negara terkecil di Indonesia"

Negara-Negara Boneka Yang Berhasil Di Bentuk Belanda

Negara boneka yang sukses adalah:

  • Negara Madura dengan Cakraningrat sebagai Presiden (februari, 1948).
  • Pasundan dengan Wiranatakusuma sebagai WaIi Negara (April 1948). Negara Pasundan tua di bawah kepemimpinan Surya Kartalegawa dianggap tidak memadai.
  • Negara Sumatera -Silent berpihak dengan Presiden Abdul Malik.
  • Negara Bagian Jawa Timur bersama Presiden Kusumonegoro.
  • Daerah Otonom Belanda


Kecuali untuk membentuk sebuah negara boneka, Belanda juga mendirikan apa yang disebut Daerah Otonom. Daerah Otonom yang terbentuk secara berturut-turut.

  • Kalimantan Timur.
  • KahmantanTenggara.
  • DayakBesar.
  • Banjar.
  • Bangka
  • Belitung.
  • Riau
  • Jawa Tengah.

Bisa kita bayangkan betapa kecilnya wilayah-kekuatan Republik. Indonesia pada tahun 1948, ketika dikenang sebelum membentuk negara boneka dan daerah otonom yang disebutkan di atas, Belanda telah membentuk NIT pada tahun 1946 dan Negara Bagian Sumatera Timur pada tahun 1947.

Demikian informasi tentang Sejarah: Isi dari Renville Agreement, Objectives & Impacts. Semoga teman-teman dapat menerima dan memberi manfaat bagi kita semua, apakah itu perjanjian renville history, latar belakang kesepakatan renville, kesepakatan kesepakatan renville, isi kesepakatan renville, kesepakatan renville, kesepakatan renville, dampak kesepakatan renville, atau kesepakatan renville. Itu semua dan terima kasih. Halo Teman Berbagi

Referensi: Sejarah: Isi Perjanjian Renville, Tujuan & Dampak

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Isi Perjanjian Renville, Tujuan Dan Dampaknya"

Posting Komentar