Macam-macam Sistem Satuan Internasional (SI) dan Penjelasannya

Website Informasi Seputar Tips Android, Komputer, Pendidikan,Biss Key, Frekuensi Tv, Chanel Tv, Pengertian, Contoh

Macam-macam Sistem Satuan Internasional (SI) dan Penjelasannya

Pengertian Sistem Satuan Internasional dan Contohnya -  Unit Internasional (Unit Prinsip) | Berbagai Satuan Internasional (SI) | Bagaimana bisa sebuah Satuan bisa digunakan oleh semua orang ?? ... mudah dan sama? Untuk itu gunakan sistem unit. Dulu, masing-masing negara memiliki sistem unit tersendiri yang berbeda dari satu negara ke negara lain. Misalnya di Inggris dan beberapa negara lain menggunakan satuan mil (mil), yar (halaman), inci (inci) untuk mengukur panjang panjangnya.

Satuan tidak dapat digunakan oleh semua negara, yang mengakibatkan kesulitan dalam penyesuaian unit. Dari unit yang berbeda, pada sebuah konferensi di Paris (Prancis) pada tahun 1960, sebuah unit yang dapat digunakan di seluruh dunia dan disebut sistem International Unit (SI).

Syarat yang harus dipenuhi oleh unit yang baik antara lain sebagai berikut.

1. Unit harus diperbaiki, tidak berubah dalam segala situasi.
2. Unit harus mudah ditiru dan direproduksi sesuai dengan unit aslinya
3. Unit harus bersifat internasional, yang bisa digunakan di seluruh dunia.

Sampai saat ini sistem unit yang kita kenal adalah sebagai berikut.

a) Sistem MKS (Meter, Kilogram Sekon) atau International Unit System (SI) Artinya, jika kita menggunakan meter sebagai satuan panjang maka satuan massa harus kilogram dan satuan waktu harus sekon ..
b) Sistem CGS (Centimeter, Gram, Sekon) Artinya, jika kita menggunakan Centimeter sebagai satuan panjang, maka satuan massa harus gram dan satuan waktu harus sekon.

Berbagai Satuan Internasional (SI)

1. Satuan Panjang
Satuan besarnya di SI dinyatakan dalam meter (m). Pada awalnya panjang satu meter didefinisikan sama dengan seperempat juta kuadran bumi yang melewati Paris.
1 meter: 1 / 40.000.000x kuadran bumi

Ukurannya tergores pelat Platina Iridium pada suhu 0 ° C dan disimpan di Sevres dekat Paris. Negara lain membuat meteran meteran standar 1 juta, lalu dibawa pulang dan dijadikan patokan di negara masing-masing. Namun. Seiring waktu meter standar masing-masing negara berubah panjangnya karena suhu dan waktu. jadi perlu ditugaskan kembali di Paris. Keadaan ini membuat para ahli mencari meter standar yang sejauh mungkin tidak berubah. Pada tahun 1960, meter standar didefinisikan 1 meter = 1,650,763,73x panjang gelombang cahaya merah oranye yang dihasilkan oleh gas Krypton-86. Meteran standar ini bisa dibuat dimana saja dan kapan saja dengan satu alat yang merupakan interferometer. 

Setelah kecepatan cahaya dalam ruang hampa dapat diukur secara menyeluruh, maka unit panjang standar didasarkan pada kecepatan cahaya dalam ruang hampa. Oleh karena itu, dalam Konferensi Umum Bobot dan Pengukuran tahun 1983, ditentukan bahwa satu meter sama dengan jarak yang ditempuh dengan cahaya dalam ruang hampa selama 299.792, 458 detik.
Unit lain dengan panjang yang dapat diturunkan dari meter standar ini adalah sebagai berikut.

a) 1 milimeter (mm) = = 0,001 = 10-3 m
b) 1 sentimeter (cm) = meter = 0,01 m = 10-2 m
c) 1 desimeter (dm) = = 0,1 m = 10-1 m
d) 1 decameter (bendungan) = 10 meter = 101 m
e) 1 hectometer (hm) = 100 meter = 102 m
f) 1 kilometer (km) = 1.000 meter = 103 m

2. Satuan Massa

Massa adalah jumlah materi atau materi yang terkandung dalam suatu objek. Massa tidak terpengaruh oleh gaya gravitasi bumi. Unit massa di SI adalah kilogram (kg). Sebagai standar standar kilogram adalah massa silinder Iridium Platinum yang sekarang tersimpan di Sevres, Paris. Satu kilogram standarnya sama dengan massa 1 liter air murni pada suhu 4 ° C. Unit massa turunan lainnya dan unit massa standar ini, antara lain, adalah sebagai berikut.

a) 1 mikrogram (μg) = 0,000000001 kg = 10-9 kg
b) 1 miligram (mg) = 0.00001 kg = 10-6 kg
c) 1 centigram (cg) = 0,00001 kg = 10-5 kg
d) 1 desigram (dg) = 0.0001 kg = 10-4 kg
e) 1 gram (gr) = 0,001 kg = 10-3 kg
f) 1 decagram (dag) = 0,01 kg = 10-2 kg
g) 1 hektogram (hg) = 0,1 kg = 10-1 kg
h) 1 kuintal (kw) = 100 kg = 102 kg
i) 1 ton = 1.000 kg = 103 kg

3. Satuan Waktu
Unit waktu dalam sistem Unit Internasional adalah detik (detik). Sebelum 1960, standar waktu yang digunakan adalah rotasi bumi dan peredaran matahari. Suatu hari dan satu malam, yaitu waktu yang dibutuhkan untuk putaran semu matahari untuk mengelilingi bumi dan satu titik kembali ke titik itu kembali dihitung 24 jam. Satu jam dibagi menjadi 60 menit dan satu menit dibagi menjadi 60 detik, maka:
1 detik = gerakan pseudo matahari yang mengelilingi bumi.
1 detik = rata-rata matahari di seluruh bumi.
Karena setiap hari rata-rata bumi berputar pada porosnya tidak selalu sama, maka satuan waktu standar tidak bisa dijadikan patokan.

Kemudian pada tahun 1956, satu standar kedua didefinisikan sebagai waktu yang dibutuhkan atom Cesium untuk bergetar sebanyak 9,192,631,770 kali getaran. Pengukuran waktu ini tidak terpengaruh oleh waktu atau tahun karena bisa dilakukan kapan saja di laboratorium.

4. Satuan Suhu
Tingkat panas suatu benda disebut suhu. Untuk mengukur derajat panas, termometer digunakan. Suhu adalah kuantitas yang bisa mengindikasikan panasnya dingm suatu benda. Termometer yang kita kenal adalah termometer Celsius, Fahrenheit, dan Reamur. Ilmuwan menggunakan skala Kelvin untuk mengetahui tingkat panas suatu zat

Pada tingkat SI panas suatu benda digunakan skala Kelvin atau disebut skala termodinamika dengan satuan Kelvin (K). Skala Zero Kelvin disebut absolut nol, sehingga skala Kelvin disebut juga skala absolut dan suhunya disebut suhu mutlaic Absolute zero adalah basis untuk skala termodinamika. Pada skala Kelvin, es yang mencair diberi nilai 273,15 K dan air mendidih diberi nilai 373,15 K, sehingga antara mencairnya es dan air mendidih memiliki rentang suhu 100 bagian.

Artikel dan penjelasan tentang Berbagai Unit Internasional (SI) dan Penjelasan, Semoga Bermanfaat
(Sumber: Ipa Terpadu, Halaman: 5-8, Penerbit: Semarang: Aneka Ilmu, Penulis: Sri Rahmini,)

0 komentar:

Posting Komentar