Sistem Alat Ekskresi pada Manusia Beserta Fungsinya

Website Informasi Seputar Tips Android, Komputer, Pendidikan,Biss Key, Frekuensi Tv, Chanel Tv, Pengertian, Contoh

Sistem Alat Ekskresi pada Manusia Beserta Fungsinya

Sistem Alat Ekskresi pada Manusia Beserta Fungsinya - jelaskan fungsi dari masing masing alat ekskresi manusia - Ekskresi adalah proses menghilangkan zat-zat metabolisme limbah. Apakah Anda tahu organ sistem ekskresi? Zatnya diekskresikan melalui organ ekskretoris, ginjal, kulit, paru-paru dan hati. Sistem ekskresi memiliki peran yang sangat penting karena pentingnya organ ekskretoris yang sangat dijaga oleh manusia, dan jika organ ekskretori yang rusak maka akan mengakibatkan terganggunya sistem ekskretoris dari gangguan tersebut sehingga membuang zat limbah metabolik. 

Organ ekskretoris seperti ginjal, kulit, paru-paru dan hati memiliki peran dalam proses ekskresi dan dalam ekskresi ada berbagai tahap atau proses. Untuk mengetahui lebih banyak tentang sistem ekskresi pada manusia mari kita lihat pembahasan di bawah ini.

Organ-Organ atau alat-alat ekskresi pada manusia


SISTEM EKSKRESI PADA MANUSIA

I. GINJAL

Ginjal adalah alat penyaring darah yang terlihat seperti kacang. Ginjal pada manusia terdiri dari 2 bagian. Panjang ginjal adalah antara 10 sampai 15 cm, beratnya kira-kira 200 gram, terletak di bagian belakang rongga perut sedikit ke atas dan di dekat tulang belakang. Posisi ginjal kiri lebih tinggi dibanding ginjal kanan. Tepat di atas ginjal kanan ada hati yang menempati banyak ruang.
Organ Sistem Istimewa Pada Manusia Ginjal menyaring darah sebanyak 1.500 liter per hari, jadi ada beberapa zat yang harus dibuang melalui alat pengosongan. Zat yang habis melalui ginjal adalah Urea, amonia, dan air yang dibuang melalui ginjal dalam bentuk urine. Urin diproduksi dalam satu hari sekitar 1,5 liter. pelajari diskusi berikut.

a Urea
Urea terbentuk oleh hati dan protein yang tidak membutuhkan darah. Urea terdiri dari zat nitrogen yang beracun bagi darah sehingga harus dibuang. Proses pembuangan ini disebut ekskresi.
b. Amonia
Amonia adalah hasil dan reshuffle protein. Senyawa ini berbahaya bagi tubuh sehingga harus dikeluarkan secara teratur melalui proses ekskresi.
c. air
Air sangat penting dalam proses metabolisme, namun jika jumlah airnya terlalu banyak akan membuat konsentrasi darah menjadi tidak konstan. Untuk itu, kelebihan air harus dilepas sehingga keseimbangan konsentrasi darah tetap terjaga. Proses ini disebut osmoregulasi.

Ginjal terbungkus oleh selaput tipis yang disebut kapsul ginjal yang tersusun dari jaringan fibrus. Ginjal dibagi menjadi tiga bagian, yaitu


  • Bagian luar ginjal adalah kulit ginjal atau korteks ginjal,
  • Bagian kedua adalah sumsum ginjal atau medula, dan
  • Bagian ketiga adalah renal ginjal atau ginjal.

Anda bisa mengerti bagian ginjal dengan mempelajari deskripsi berikut.

1. Kulit ginjal
Kulit ginjal disebut cortex renális. Korteks ginjal tersusun dari sel ginjal atau nefron kira-kira satu juta sel. Di kulit ginjal ada tubuh Maiophigi yang terdiri dari glomerulus dan kelenjar getah bening Bowman. Tahukah Anda apa yang dimaksud dengan glomerulus dan kapsul Bowman? Glomerulus adalah kumpulan cabang halus atau anyaman pembuluh darah kapiler di korteks, sedangkan kapsul Bowman adalah lapisan glomerulus, bentuknya seperti cangkir dan dinding ganda. Di dalam korteks terjadi proses penyaringan darah.

Organ-Organ Sistem Ekskresi Pada Manusia

2. Ginjal sumsum
Sumsum ginjal disebut Medulla. Piramida medula atau piramida ginjal. Medulla adalah tempat berkumpulnya kapiler kapiler dan kapsul kapsul.

Di medula akan ada proses reabsorpsi dan augmentasi oleh tubulus proksimal dan tubulus distal. Lengkung gantung juga merupakan bagian dan menghubungkan tubulus proksimal dengan tubulus distal.

Tahukah anda proses pembentukan urine? Pembentukan urin terjadi pada ginjal. Proses pembentukan urin adalah sebagai berikut.

1) Darah yang membawa sisa-sisa metabolisme protein akan masuk ke ginjal melalui pembuluh darah yang mengarah ke glomerulus.
2) Dalam glomerulus ada kejadian skrining terhadap zat yang terlarut dalam darah. Zat yang bisa melewati filter glomerulus adalah molekul kecil, seperti air, garam, amonia, urea, dan gula, yang disebut filtraglomeruli.
3) Filtraglomerulus memasuki kapsul Bowman dan ditampung. Kemudian filtraglomerulus dilewatkan ke tubulus proksimal.
4) Pada tubulus proksimal akan ada penyerapan kembali zat yang masih dibutuhkan yaitu air, garam, dan gula. Sedangkan zat lain yang tidak diserap atau tidak bisa diserap akan menjadi urine utama.
5) Urin utama memasuki tubulus distal dan augmentasi terjadi. Apakah Anda tahu apa itu augmentitasi? Augmentasi adalah penambahan zat yang tidak perlu ke dalam urine primer sehingga menjadi urine sekunder. Air seni. sekunder adalah urine yang sebenarnya.
6) Urin urin dikumpulkan di tubulus pengumpul, lalu diteruskan ke uriter dan diisi kembali di kandung kemih sebelum dikeluarkan dari tubuh melalui uretra.

Pernahkah Anda berpikir bahwa urin yang Anda habiskan setiap hari mengandung zat metabolik? Zat apa saja yang terkandung dalam urin? Urin orang sehat dan sakit memiliki kandungan yang berbeda. Pada orang sehat kandungan urine adalah sebagai berikut.
Sebuah. Air 95%.
b. Urea, amonia, dan asam ureat adalah hasil metabolisme protein.
c. Garam mineral, terutama garam dapur (NaC1).
d. Batu empedu (bilirubin dan biliverdin) yang menyebabkan urine berwarna kuning.
e. Zat yang berlebihan dalam darah, seperti hormon dan vitamin.

Pada orang sakit, urine bisa dijadikan indikator gangguan pada tubuh. Karena setiap zat yang tidak digunakan oleh sel dikeluarkan melalui urine. Jika ada zat dalam urin yang masih berguna, ini berarti ada kerusakan pada glomerulus atau tubulus. Kerusakan juga bisa menyebabkan zat beracun masuk kembali ke dalam tubuh.

II. KULIT
Anda pasti sudah familiar dengan kulit Anda. Apa yang kamu tahu tentang kulit tubuh? Kulit adalah lapisan jaringan yang terletak di permukaan tubuh. Di permukaan kulit ada kelenjar keringat yang mengeluarkan sisa zat. Zat sisa dilepaskan melalui pori-pori kulit berupa keringat. Keringat terus-menerus dan air dan garam mineral terutama garam dapur (NaCl) yang merupakan hasil metabolisme protein.
Organ-Organ Sistem Ekskresi Pada Manusia

A. BAGIAN KULIT
Kulit manusia terbagi menjadi tiga bagian, yaitu
o epidermis,
o menyembunyikan kulit (dermis),
o jaringan bundel yang mendasari.
Setiap lapisan disusun dan beberapa lapisan memiliki fungsinya sendiri.

1). Kulit ari
Epidermis adalah kulit luar dan sangat tipis. Epidermis terdiri dari dua lapisan, yaitu lapisan tanduk dan lapisan malponi.
Sebuah. Lapisan tanduk
Lapisan tanduk adalah lapisan terluar epidermis dan merupakan lapisan mati sehingga mudah dikelupas, tidak memiliki inti, dan mengandung zat keratin. Lapisan ini akan selalu menjadi baru, jika kulit tidak akan sakit atau wabah darah karena tidak ada pembuluh darah dan sara
b. Lapisan malpighi
Lapisan malponi adalah epidermis di bawah lapisan kulit tanduk. Lapisan ini tersusun dan sel hidup selalu membelah. Di lapisan ini ada pembuluh kapiler yang berperan dalam pengiriman nutrisi. Sel-sel hidup mengandung melanin.


Apa itu melanin? Melanin adalah pigmen sel yang menutupi kulit dan melindungi sel dan kerusakan akibat sinar matahari.

Produksi melanin akan meningkat jika terlalu banyak sinar matahari sehingga warna kulit akan menjadi lebih gelap. Pigmen lainnya adalah keratin. Jika pigmen keratin dan melanin bergabung, warna kulit menjadi kekuningan. Jika lapisan malpighish tidak mengandung pigmen, maka orang tersebut disebut albino. Setiap orang memiliki pigmen berbeda yang ditemukan pada warna kulit yang berbeda
Sebuah. Warna putih,
b. Coklat,
c. kuning langsat,
d. hitam.

Di permukaan epidermis ada pori-pori yang terasing kelenjar minyak dan ditumbuhi oleh rambut, kecuali epidermis di telapak tangan dan kaki yang tidak ditumbuhi rambut. Epidermis di telapak tangan dan kaki terdiri dari empat lapisan, yaitu:
Sebuah. stratum korneum,
b. stratum granulosum,
c. stratum lusidum, dan
d. stratum germinalis
2). Kulit bersembunyi
Kulit dari kulit atau dermis adalah lapisan kedua dan kulit. Batas dengan epidermis dilapisi oleh membran dasar. Dermis lebih tebal dan pada epidermis. Dermis memiliki serat elastis yang memungkinkan kulit berkontraksi saat orang bertambah gemuk, dan kulitnya kendor saat orang menjadi kurus kering.

Di lapisan dalam dermis yang akan Anda hadapi:
Sebuah. Pembuluh kapiler, berfungsi untuk menyampaikan nutrisi pada akar rambut dan sel kulit.
b. Kelenjar keringat (kelenjar sudorifera), tersebar di seluruh kulit dan berfungsi menghasilkan keringat.
c. Kelenjar minyak (sebaceae glands), berfungsi menghasilkan minyak sehingga kulit dan rambut tidak kering dan berkontraksi.
d. Tas rambut, punya akar dan batang rambut juga. kelenjar rambut minyak. Pada saat kedinginan dan ketakutan, rambut di tubuh kita terasa berdiri. Ini karena di dekat akar rambut terdapat otot polos yang berfungsi meluruskan rambut.
e. Kumpulan saraf sakit, saraf panas, saraf dingin, dan sentuhan saraf.

3). Jaringan penghubung kulit yang mendasarinya
Jaringan pengikat yang mendasarinya ada di bawah dermis. Jaringan ini tidak memiliki batas yang jelas dengan dermis, karena tolok ukurnya adalah awal dari sel lemak. Di lapisan kulit banyak mengandung lemak.

Apa fungsi dan lapisan lemaknya? Lapisan lemak berfungsi melindungi tubuh terhadap benturan, menahan panas tubuh, dan sebagai sumber energi cadangan.

B. FUNGSI KULIT
Anda sudah tahu bagian-bagian dan kulitnya. Apakah Anda tahu fungsi dan kulit apa? Selain sebagai tempat pengeluaran, kulit juga berfungsi sebagai pengatur suhu tubuh,
dimana pembentukan vitamin D dan provitamin D, dimana untuk menyimpan kelebihan lemak, sebagai pelindung, dan rasa sentuhan.

1). Alat biaya
Kulit sebagai alat pengangkatan zat sisa metabolisme berupa keringat yang mengandung air dan garam serta sisa bahan lainnya.
2). Pengatur suhu
Saat tubuh panas, pembuluh darah melebar dan melepaskan panas ke udara, dan banyak air dilepaskan dalam bentuk keringat.
Jadi suhu tubuh akan turun. Cara panas dan pelepasan kulit juga bisa terjadi dengan aliran panas dan tikungan yang disentuh, seperti menyentuh pakaian. Jika badannya dingin, pembuluh darah akan menyusut, dan kelenjar keringat tidak berkeringat. Hal ini terjadi karena untuk mengurangi panas dan pengeluaran tubuh. Untuk mengimbangi situasi ini, alat ekskresi yang berperan dalam kondisi dingin adalah ginjal, jadi kita sering merasa seperti kencing di udara dingin.
3). Tempat pembentukan vitamin D
Di dalam kulit ada provitamin D yang bisa diubah menjadi vitamin D dengan sinar ultraviolet matahari di pagi hari. Vitamin D sangat penting untuk pembentukan tulang.
4) Area penyimpanan
Kulit dan bagian bawah janingan bekerja sebagai tempat penyimpanan air. Jaringan adiposa di bawah kulit sebagai penyimpanan lemak. Cadangan lemak bisa dibakar untuk menghasilkan panas dan energi untuk mengatasi udara dingin. Untuk alasan ini, biasanya orang yang memiliki banyak lemak atau lemak lebih tahan terhadap udara dingin
5). Pelindung
Kulit melindungi tubuh dan gangguan fisik dalam bentuk tekanan, dan gangguan kimia. Selain itu, kulit juga melindungi tubuh dan gangguan biologis, seperti serangan bakteri dan jamur. Kulit juga menjaga tubuh dari: kehilangan banyak air dan melindu├▒gi tubuh dan sinar ultraviolet.
6) Rasa sentuhan
Di lapisan dermis ada kumpulan saraf yang bisa menangkap rangsangan suhu, nyeri, dan tekanan. Stimulus akan disampaikan ke otak sebagai pusat informasi sehingga kita bisa tahu apa yang kita sentuh.

HATI
Hati adalah kelenjar terbesar pada manusia, berwarna merah tua, dan beratnya sekitar 2 kg pada orang dewasa. Hati bisa dianggap sebagai sarana sekresi dan ekskresi.

Organ Sistem Ekskresi Pada Manusia Mengapa hati apa yang bisa dianggap sebagai alat rahasia? Hati menghasilkan empedu. Karena itu, hati sebagai sarana sekresi. Hati dikatakan sebagai alat ekskresi karena empedu yang dilepaskan mengandung zat turunan dan sel darah merah yang rusak dan hancur di limpa.

Di dalam jantung, sel darah merah akan dipecah menjadi hemin dan globin. Hemin akan diubah menjadi pewarna empedu, yaitu bilirubin dan biliverdin. Pewarna empedu keluar dengan kotoran dan air kencing, dan akan memberi warna pada kotoran dan air kencing menjadi kuning.

Selain berfungsi sebagai sarana pembelanjaan, hati juga memiliki fungsi lain yang berguna bagi tubuh, antara lain:

o menyimpan gula dalam bentuk glikogen,
o menawarkan toksin,
o Membuat vitamin A diturunkan dan provitamin A,
o mengatur kadar gula darah,
o membuat fibrinogen dan protombin,
o menghasilkan pewarna empedu,
o lokasi pembentukan urea.


IV.PARU-PARU

Paru-paru adalah organ yang berfungsi sebagai alat bantu pernapasan. Selain itu, paru-paru juga bertindak sebagai alat ekskresi dengan cara mengeluarkan karbon dioksida dan uap air.

Kedua zat ini harus dilepas agar tidak mengganggu fungsi tubuh. Paru-paru berada di rongga dada dan bagian bawah menempel pada diafragma.

Darah yang masuk paru-paru dari paru-paru dan arteri pulmonalis (pulmonary artery). Dalam gelembung paru (alveolus), darah mengikat oksigen dan melepaskan karbon dioksida. Selanjutnya, oksigen diangkut dengan darah ke seluruh tubuh.

Di dalam jaringan, darah melepaskan oksigen dan menangkap karbon dioksida serta bahan limbah lainnya dan proses oksidasi biologis. Kemudian, zat limbah ini diangkut dengan darah ke alat ekskresi (ekskresi). Beberapa zat residu berupa karbon dioksida dan uap air diangkut ke paru-paru dan dikeluarkan dari tubuh melalui hidung.

Sistem Ekskresi dalam Manusia, Semoga Bermanfaat (Sumber: Mari Belajar Ilmu Pengetahuan, Halaman: 3-12, Penerbit: Pusat Buku Jakarta Kementerian Pendidikan Nasional, Pengarang: Elok Sudibyo.dkk.2008)

0 komentar:

Posting Komentar