6 Penyebab Blue Screen Windows Pada Laptop dan Komputer

6 Penyebab Blue Screen Windows Pada Laptop dan Komputer
6 Penyebab Blue Screen Windows Pada Laptop dan Komputer
Penyebab Blue Screen Windows Pada Laptop dan PC. Blue Screen, atau dalam bahasa Indonesia "Layar Biru" adalah saat yang sama dengan layar biru. Jadi istilah Blue Screen tidak digunakan ketika berinteraksi dengan sinyal karena tidak ada sinyal. Blue Screen atau sebagian dilihat Blue Screen of Death (BSDD) disingkat sebagai BSoD terjadi ketika sistem operasi Windows memiliki kesalahan (error). Windows? Ya, bluescreen hanya terjadi pada sistem operasi Windows atau sistem operasi berbasis Windows (misalnya pada beberapa mesin ATM atau sistem operasi ReactOS).

Anda tidak akan membahas layar biru di komputer dengan sistem operasi lain seperti linux ubuntu, linux mint, fedora, android, ios, dan sebagainya. Karena penanganan stop-error (kesalahan yang mengharuskan perangkat berhenti bekerja dan restart dengan sendirinya) pada masing-masing sistem operasi yang berbeda.

Lalu, apa penyebab Blue Screen?

Blue screen adalah cara sistem operasi Windows yang berfungsi untuk sistem operasi berhenti bekerja, kesalahan ini tidak datang tiba-tiba saja tiba Ada beberapa langkah yang dilakukan oleh Blue Screen, hal ini bisa dilihat dari layar ketika Blue Screen terjadi, oleh karena itu Anda harus segera melihat pesan sebelum komputer dimulai ulang:
6 Penyebab Blue Screen Windows Pada Laptop dan PC


1. Driver yang terinstall pada komputer mengalami kerusakan

Blue Screen ini secara umum mengirimkan pesan IRQL_NOT_LESS_OR_EQUAL dengan kode 0x0000000A atau pesan VIDEO_DRIVER_INIT_FAILURE. Ini terjadi secara umum karena sistem operasi tidak mendeteksi dengan benar perangkat (baru) yang menghapus driver yang (secara manual atau otomatis) menginstal crash.

Ketika Bill Gates mempresentasikan Windows 98 di COMDEX pada 20 April 1998 (pada waktu itu Windows 98 belum dirilis ke publik). Asisten Bill Gates terhubung ke komputer dengan sistem operasi Windows 98. Namun hal yang sangat memalukan perusahaan Microsoft ini sedang terjadi, komputer itu sendiri tiba-tiba muncul Blue Screen. (Baca juga: Jenis dan Fungsi Pemindai)

Ya, perangkat keras dapat menjadi penyebab perubahan Blue Screen, jika Anda menggunakan PC dan meng-upgrade satu komponen (misalnya VGA Card) Anda biasanya diminta untuk menginstal driver, bukan? "Driver" diucapkan untuk "memperkenalkan" perangkat keras baru untuk sistem operasi. (Baca juga: Penyebab Layar Laptop Kosong)

Bagaimana jika driver yang diinstal tidak sesuai dengan sistem operasi atau dengan perangkat keras yang terpasang? Sistem operasi akan menghasilkan proses (pemasangan perangkat keras dan menginstal driver) sebagai kesalahan.

Atau ketika Anda mengganti (misalnya) Kartu VGA dengan Kartu VGA lain, maka Anda menginstal driver untuk Kartu VGA baru tanpa mencopot driver VGA Card lama Anda. Ada kemungkinan driver baru yang Anda pasang bentrok (karena tidak cocok) menyebabkan Blue Screen. Selain itu, Anda dapat menggunakan Kartu VGA yang di-over-clock melampaui batas maksimum jam perangkat.

2. Kesalahan pada File System

Blue Screen ini biasanya menyertakan pesan NTFS_FILE_SYSTEM dengan kode 0X00000024 atau pesan FAT_FILE_SYSTEM dengan kode 0x00000023.

Sistem file yang digunakan pada sistem operasi Windows seperti FAT, FAT32, NTFS. Artinya, ketika komputer mengalami Blue Screen dengan pesan seperti di atas, maka kesalahan terletak pada salah satu partisi hard disk atau sistem file. Tidak perlu memformat partisi hard disk untuk memperbaiki kesalahan ini, cukup periksa partisi hard disk dengan perangkat lunak dengan fitur check disk. Atau jika Anda menggunakan PC (Desktop) komputer tidak ada salahnya memeriksa hard disk (daya dan data) di komputer Anda.

3. Komponen komputer yang terlalu panas (Overheating)

Blue Screen ini umumnya menyertakan pesan UNEXPECTED_KERNEL_MODE_TRAP dengan kode 0X0000007F atau pesan MACHINE_CHECK_EXCEPTION.

Perangkat elektronik, apa pun itu menggunakan energi listrik untuk beroperasi, energi listrik yang mengalir melalui komponen elektronik berbasis logam (konduktor / konduktor panas yang baik) memiliki "efek samping" seperti peningkatan suhu komponen.

Oleh karena itu penting untuk setiap (terutama) komputer memasang cooling pad untuk menjaga suhu komponen tetap stabil, karena jika komponen elektronik panas, maka kinerja perangkat akan menurun.

Mungkin Anda memiliki waktu ketika komputer Anda terus digunakan untuk waktu yang lama (misalnya dua hari dan dua malam) tanpa henti. Tiba-tiba komputer Anda menjadi lambat (lambat) atau sering "Tidak Menanggapi", mungkin itu karena komponen di komputer Anda mengalami peningkatan suhu. Jika dibiarkan tidak mungkin komputer Anda dapat mengalami Blue Screen, atau lebih buruk lagi satu komponen dapat "dibakar" dibakar.

Selain itu, jika Anda menggunakan komponen yang overclock, seperti prosesor atau VGA Card, komponen yang overclock berarti bahwa komponen tersebut dipaksa untuk bekerja di luar standar yang telah ditetapkan oleh produsen komponen. Oleh karena itu komponen yang over-clock membutuhkan lebih banyak "kekuatan" daripada komponen standar yang sama. Konsekuensinya adalah bahwa komponen akan panas lebih cepat (karena energi listrik mengalir lebih besar) sehingga peralatan pendingin juga diperlukan yang dapat mengimbangi peningkatan panas (panas).

4. Kerusakan Memory (RAM) atau Slot RAM pada Motherboard

Blue Screen ini umumnya menyertakan pesan DATA_BUS_ERROR atau PEN_LIST_CORRUPT. Kerusakan perangkat keras lebih sering menyebabkan Blue Screen pada sistem operasi Windows, karena ini adalah fungsi utama dari sistem operasi (apa pun itu) untuk menjembatani perangkat keras, perangkat lunak dan brainware. Oleh karena itu sistem operasi "enggan" melanjutkan proses ketika perangkat keras rusak terutama jika komponen RAM (atau slot) rusak.

5. Kerusakan Memory Video Card

Blue Screen ini umumnya mencakup PAGE_FAULT_IN_NONPAGED_AREA pesan. Memory Video Card yang dimaksud adalah kapasitas memori yang dialokasikan untuk kebutuhan grafik (outputnya pada monitor). Blue Screen ini dapat terjadi ketika memori kartu video dipaksa bekerja di luar kapasitas yang dialokasikan.

6. Kesalahan pada Boot Sector atau Boot Device

Blue Screen ini umumnya mencakup pesan INACCESSIBLE_BOOT_DEVICE, Windows yang kami instal secara default adalah pada partisi (C :), oleh karena itu file boot Windows ada di partisi itu, tetapi mulai dari Windows 7 atau yang lebih baru (Windows 8, 8.1, dan Windows 10) , file boot dapat dibagi menjadi partisi khusus yang biasanya berlabel "Sistem Reserved" tanpa surat sehingga tidak muncul di Windows Explorer.

Dalam hal ini layar biru terjadi karena partisi dengan file-file yang diperlukan untuk boot atau booting oleh Windows rusak baik karena virus merusak boot sector atau harddisk yang rusak (fisik).