8 Langkah Cara Instal Dual Boot Ubuntu dan Windows Paling Mudah

8 Langkah Cara Instal Dual Boot Ubuntu dan Windows Paling Mudah
8 Langkah Cara Instal Dual Boot Ubuntu dan Windows Paling Mudah
Cara Instal Dual Boot Ubuntu dan Windows Paling Mudah. Fungsi utama dari sistem operasi adalah menjembatani komunikasi antara perangkat keras dan perangkat lunak sehingga dapat digunakan oleh pengguna, sejauh yang saya tahu sistem operasi yang paling populer masih didominasi oleh keluarga Windows (mulai dai XP hingga 10), tetapi banyak pengguna yang telah melirik sistem operasi Linux distro diantaranya Ubuntu, bagi anda yang tertarik untuk "mencicipi rasa baru" dari sistem operasi Ubuntu atau memang memiliki kebutuhan khusus yang hanya dapat dilakukan oleh sistem operasi Ubuntu. tetapi enggan bermigrasi secara total ("meninggalkan" sistem operasi Windows), dual-boot menjadi solusi terbaik untuk Anda.

Ketahui metode dual boot Windows - Ubuntu (8.04 hingga 13.04) menggunakan WUBI

Bagian ini saya maksud untuk menambahkan referensi saja, ingat dulu saya sangat suka dengan metode dual boot Windows - Ubuntu menggunakan WUBI tetapi sayangnya saat ini WUBI tidak secara resmi disediakan.
8 Langkah Cara Instal Dual Boot Ubuntu dan Windows Paling Mudah

WUBI (Penginstal Ubuntu berbasis Windows) adalah perangkat lunak berbasis Windows untuk instalasi sistem operasi Ubuntu di bawah Windows dan merupakan salah satu kelebihan dari Ubuntu terutama versi 8.04 hingga 13.04, perangkat lunak resmi WUBI ada dari tahun 2008 hingga 2013, jadi untuk Anda yang memiliki sistem operasi Ubuntu 8.04 hingga 13.04 perangkat lunak WUBI tertanam di instalasinya.

Fungsi utama WUBI adalah menginstal sistem operasi Ubuntu "di dalam" sistem operasi Windows sebagai perangkat lunak, untuk menghapus sistem operasi Ubuntu. Anda hanya perlu menghapusnya dari 'Program dan Fitur' pada sistem operasi Windows seperti menghapus perangkat lunak.

Langkah – langkah instalasi sistem operasi Ubuntu “di samping” Windows.

1. Pastikan Windows diinstal terlebih dahulu.

Jika Anda ingin menginstal sistem operasi Windows dengan sistem operasi Ubuntu secara berdampingan, pastikan sistem operasi Windows diinstal terlebih dahulu kemudian instal sistem operasi Ubuntu (langkah-langkah instalasi sistem operasi Ubuntu akan dibahas), diskusi ini dapat diterapkan untuk berbagai jenis Ubuntu.

2. Rencanakan partisi hard disk yang akan di gunakan untuk instalasi sistem operasi Ubuntu.

Sebenarnya dengan ukuran partisi 8 GB hingga 10 GB sudah cukup untuk instalasi sistem operasi Ubuntu tetapi berdasarkan pengalaman saya, ruang ideal untuk sistem operasi Ubuntu minimal 25 GB hingga 50 GB (jika Anda memiliki lebih banyak partisi kosong daripada yang lebih baik) untuk fleksibilitas perangkat lunak instalasi dan pembaruan sistem nanti.

Alokasikan juga partisi khusus untuk SWAP, idealnya 2x kapasitas RAM, misalnya RAM yang Anda gunakan 1 GB, lalu alokasikan partisi 2 GB untuk SWAP, tetapi jika RAM komputer Anda 2 GB atau lebih, cukup 2 GB saja ruang hard disk yang gratis yang Anda bagikan ke partisi SWAP (saya biasanya mengalokasikan 4 GB untuk partisi SWAP, jika mungkin).

Saya menyarankan bahwa partisi yang akan digunakan untuk instalasi sistem operasi Ubuntu mengambil dari partisi data (misalnya D:, E: dan seterusnya), kecuali itu sangat paksa dan mendesak sebanyak mungkin untuk menghindari perubahan pada partisi sistem (C :) Windows ada di dalamnya.

3. Atur partisi menggunakan partition manager favorit Anda.

Ketika menginstal sistem operasi Ubuntu sebenarnya adalah tahap di mana Anda dapat mengatur partisi dengan manajer partisi yang disediakan selama instalasi, tapi saya pribadi kurang fleksibel mengelola partisi dengan menggunakan partisi manager built-in Ubuntu, saya lebih suka mengelola partisi dengan perangkat lunak yang dapat di-boot seperti Partition Wizard, salah satu perangkat lunak favorit saya.

Atur partisi seperti yang direncanakan, misalnya partisi untuk 50 GB sistem operasi dan partisi untuk SWAP sebesar 2 GB, pada sistem operasi Linux (yang pernah saya gunakan) terutama sistem operasi Ubuntu, partisi utama untuk sistem operasi yang disebut partisi root (/) , sedangkan partisi untuk penyimpanan data default seperti dokumen, musik, video, unduhan disebut partisi rumah (/ home).

Ada juga partisi lain untuk tujuan yang berbeda termasuk partisi "/ tmp" (sementara), partisi "/ usr" (pengguna), "/ var", "/ srv" (partisi), "/ opt" partisi, dan partisi " usr / local ", dalam diskusi ini saya hanya menggunakan satu partisi (50 GB) untuk instalasi sistem operasi Ubuntu, sehingga semua direktori terkait hanya akan berada di satu partisi.

4. Siapkan media instalasi (CD / DVD atau Bootable USB Flashdrive)

Masukkan media CD / DVD yang berisi sistem operasi Ubuntu, atau jika Anda menggunakan Flashdisk USB, pastikan USB Flashdrive dapat di-boot dengan Flashdrive yang dapat di-boot, hidupkan ulang komputer Anda dan kemudian boot dari CD / DVD atau media Flashdisk USB untuk memulai penginstalan proses sistem operasi Ubuntu.

5. Mulai fase instalasi

Jendela pertama yang akan muncul adalah jendela "Selamat Datang" yang berisi opsi bahasa, Anda dapat memilih bahasa yang Anda sukai tetapi dalam diskusi ini saya memilih "Bahasa Indonesia" untuk penggunaan yang nyaman, masih di jendela "Selamat datang" ada dua tombol utama adalah "Coba Ubuntu" dan "Instal Ubuntu", karena dalam diskusi ini kita akan menginstal sistem operasi Ubuntu, kemudian klik "Instal Ubuntu".

Jika komputer Anda terhubung ke Internet, Anda dapat memeriksa opsi "Unduh pembaruan saat Ubuntu", yang berarti bahwa selama proses instalasi sistem operasi Ubuntu, itu akan secara otomatis memperbarui sistem atau perangkat lunak bawaan, misalnya Adobe Flash Player versi terbaru yang dibutuhkan oleh browser web akan diunduh, jika komputer Anda tidak terhubung ke Internet, versi terbaru Adobe Flash Player yang dapat Anda pasang dengan memperbarui Adobe Flash Player setelah proses instalasi selesai, klik " Lanjutkan "tombol.

6. Pilih jenis instalasi

Hati-hati terhadap opsi di jendela "Installation type", jika salah pilih Anda akan menghapus seluruh isi hard disk drive!

Pada jendela "Jenis Instalasi" Anda akan diberi opsi untuk "menghapus seluruh isi hard disk dan menginstal Ubuntu" atau "Sesuatu yang lain" untuk menginstal Ubuntu pada partisi khusus tanpa mengganggu partisi lain (termasuk partisi sistem operasi Windows) , ingat kita akan membuatnya dual-boot, lalu pilih "Sesuatu yang lain" lalu klik "Lanjutkan".

Jika sebelumnya Anda telah menyiapkan partisi khusus untuk instalasi sistem operasi Ubuntu (pada langkah 3 di atas, saya membuat partisi khusus 50 GB) dan partisi SWAP, maka dalam langkah ini Anda hanya perlu menentukan sistem file dan hook titik saja, klik pada partisi lalu klik tombol "Ubah ...".

Abaikan atribut size (kita akan menggunakan seluruh ukuran partisi), atur "Partition type" ke "Main", ubah sistem file ke "Ext4" ("Ext3" atau "Ext2" tidak apa-apa, tetapi "FAT16" atau "FAT32" disarankan), atur titik kait ke root ("/") seperti yang direncanakan pada langkah 3 di atas, klik "OK", klik "Instal Sekarang", klik "Lanjutkan".

7. Konfigurasi tambahan

Anda akan diminta untuk menentukan lokasi Anda (mirip dengan pengaturan resmi di Windows), cukup pilih "Jakarta" klik tombol "Lanjutkan", abaikan pengaturan keyboard karena kebanyakan komputer yang beredar di Indonesia menggunakan bahasa Inggris standar (AS) klik tombol "Lanjutkan", lengkap "Nama Anda", "Nama komputer Anda", "nama pengguna", dan "Kata Sandi", lalu klik tombol "Lanjutkan".

8. Tunggu hingga instalasi selesai

Sampai tahap ini Anda tinggal menunggu proses penginstalan sistem operasi Ubuntu selesai, jika tidak ada kendala setelah proses instalasi selesai Anda akan diminta untuk menghapus media instalasi (CD / DVD atau USB Flashdrive), klik "Rework Now" restart komputer, ketika komputer menyala maka akan muncul opsi (grub menu) untuk memasukkan saya Ubuntu atau ke Windows, coba satu per satu (masuk ke Ubuntu, restart komputer kemudian masuk ke Windows), jika lancar maka komputer Anda memiliki dual-boot Windows-Ubuntu.

Demikian pembahasan mengenai cara instal dual boot Windows dan Ubuntu, semoga bermanfaat untuk Anda yang membutuhkan, happy learning.