Cara Membuat Bootable Flashdisk untuk Troubleshooting

Cara Membuat Bootable Flashdisk untuk Troubleshooting
Cara Membuat Bootable Flashdisk untuk Troubleshooting
Cara Bootable Flashdisk untuk Troubleshooting. Bootable adalah kondisi di mana suatu media (perangkat keras) mendukung untuk dimuat dan dioperasikan atau mengoperasikan dan mengoperasikan perangkat lunak ketika komputer dihidupkan.

Hard disk drive dapat di-boot, tetapi tidak semuanya, partisi tempat sistem operasi diinstal (misalnya partisi dengan huruf (C :)) adalah partisi yang dapat di-boot, jika partisi dihapus maka hard disk drive akan menjadi non-boot. -bootable media bahkan jika partisi (D:), (E :) dan sebagainya masih ada.

CD atau DVD yang berisi sistem operasi adalah media yang dapat di-boot, tetapi CD atau DVD yang berisi film atau lagu bukanlah media yang dapat di-boot, USB Flashdisk, pada umumnya, USB Flashdisk adalah media yang tidak dapat di-boot, tetapi ada cara untuk membuatnya bisa di-boot.


Penggunaan Bootable Flashdisk

1. Menginstal sistem operasi via USB Flashdisk

Media instalasi sistem operasi sekarang jarang menggunakan CD atau DVD (walaupun masih menggunakannya), USB Flashdisk menjadi pilihan terbaik untuk digunakan sebag
Cara Membuat Bootable Flashdisk untuk Troubleshooting
ai media instalasi sistem operasi karena beberapa kelebihan.

Reuseable (dapat digunakan berulang kali), Anda dapat membuat Bootable Flashdisk yang berisi sistem operasi (Windows atau Linux) serta menggunakan USB stick untuk menyimpan data, seperti ukuran USB Flashdisk 8GB sementara file penginstal sistem operasi hanya 4GB kapasitas USB Flashdisk yang tersisa (sekitar 4GB) yang dapat Anda gunakan untuk menyimpan data.

Relatif lebih cepat (transfer rate-nya) dibandingkan dengan media disc (CD atau DVD), itu membuat waktu instalasi lebih cepat, selain instalasi sistem operasi melalui media flash dapat meminimalkan (bahkan menghindari) file yang tidak dapat diakses selama instalasi seperti halnya dengan disk - media permukaan yang tidak halus (CD atau DVD tergores).

2. Membackup partisi sistem operasi

Pernah mendengar (atau membaca) tentang metode hantu? Itu adalah metode mem-backup partisi (secara keseluruhan) menjadi satu atau lebih file * .gho untuk hantu (dengan perangkat lunak norton ghost), dan itu tidak dapat dilakukan jika partisi sistem sedang berjalan (sistem operasi sedang berjalan).

3. Mengatur partisi atau memeriksa (checking, diagnosting) hard disk drive

Meskipun partisi dapat dilakukan ketika sistem operasi sedang berjalan, bagaimana jika kita ingin mengatur partisi pada komputer baru yang tidak memiliki sistem operasi? Tentu saja dengan perangkat lunak manajer partisi yang dapat beroperasi dalam boot dari USB Flashdisk.

Mirip dengan kasus kegagalan sistem operasi boot (mungkin) yang disebabkan oleh hard disk drive yang bermasalah, bagaimana saya bisa memeriksa apakah ada masalah dengan hard disk atau tidak tanpa masuk ke sistem operasi? (untuk menjalankan perangkat lunak HDD Checker), tentu saja dengan perangkat lunak HDD Checker yang dapat beroperasi dalam boot dari USB Flashdisk.

Jadi, memiliki flash bootable dengan berbagai perangkat lunak yang dapat di-boot akan sangat berguna terutama untuk trubleshoting.

Cara Membuat Bootable Flashdisk
Berikut ini adalah daftar perangkat lunak yang dapat digunakan untuk membuat flash bootable.


  • Rufus

Alat favorit saya, sederhana dan mudah digunakan, rufus secara otomatis mengidentifikasi USB Flashdisk dan kapasitasnya, sehingga kita dapat dengan mudah mengetahui USB Flashdisk mana yang akan kita format (menjadi flash bootable).

Rufus dapat membuat bootable flashdisk dari file bootable ISO, misalnya untuk memuat file bootable "Windows 10 Home Single x64.iso" ke USB Flashdisk dan membuatnya dapat di-boot, rufus dapat mendeteksi apakah file ISO dapat di-boot atau tidak dimuat.

Rufus mendukung semua versi distro Windows dan Linux, bahkan perangkat lunak yang dapat di-boot (masih format ISO dapat dimuat ke USB Flashdisk), rufus adalah aplikasi portabel gratis (tidak untuk dipasang).


  • WinToBootic

Perangkat lunak ini memiliki antarmuka minimal, kita hanya perlu memilih partisi USB Flashdisk (huruf dan kapasitas yang tidak teridentifikasi), kemudian drag-and-drop file sumber ISO ke lokasi yang disediakan (pada antarmuka perangkat lunak), kemudian klik "Do It!" Sangat sederhana, tetapi sayangnya hanya mendukung sistem operasi Windows bootable fle (ISO).


  • RMPrepUSB

Alat favorit saya, sangat kompleks tapi masih mudah digunakan (menurut saya), fitur yang sangat saya sukai tentang RMPrepUSB adalah kemampuannya untuk membuat flash yang dapat di-boot dengan hanya menyimpan file ISO (yang dapat di-boot) ke USB flash, memungkinkan kita membuat beberapa bootable ( multi-boot) dalam satu USB Flashdisk.

Sebut saja dalam flash 16GB atau ukuran 32GB kita masuk bootable ISO operating system Windows 7 dan 8.1 serta beberapa distro linux dan perangkat lunak bootable lainnya dalam satu flash bootable, tetapi penggunaan RMPrepUSB tidak saya sarankan Anda hanya perlu flashdisk bootable sederhana untuk instal sistem operasi saja.


  • Universal USB Installer

Meskipun namanya "universal", tetapi perangkat lunak ini dikhususkan untuk membuat sistem operasi linux bootdisk bootdisk, meskipun perangkat lunak ini masih mendukung sistem operasi Windows 7.


  • YUMI

YUMI adalah singkatan dari Universal Multiboot Installer Anda, karena namanya alat ini dapat membuat bootable flash dengan beberapa (lebih dari satu) sistem operasi, file yang digunakan adalah file bootable ISO yang dapat Anda unduh langsung dari perangkat lunak YUMI, sayangnya alat ini dikhususkan untuk sistem operasi Linux dan proyek OS gratis lainnya seperti Android untuk PC.


  • UNetbootin

Alat ini juga favorit saya dalam membuat bootable flash untuk sistem operasi Linux, serta Universal USB Installer, alat ini dikhususkan untuk membuat bootable flashdisk semua sistem operasi distro linux.


  • Linux Live USB Creator (LiLi)

LiLi dikhususkan untuk membuat bootable flashdisk untuk sistem operasi linux (setiap distro), fitur unggulan LiLi adalah vitalisasi bawaan, yang memungkinkan pengguna untuk menjalankan sistem operasi linux (yang telah dimuat ke dalam flash bootable) tanpa harus me-restart Windows.


  • WinSetupFromUSB

Tidak seperti namanya, perangkat lunak ini tidak hanya mendukung sistem operasi Windows ISO yang dapat di-boot tetapi juga Linux, dan fitur utamanya adalah pengguna dapat membuat flash multiboot dari beberapa ISO yang dapat di-boot.

Demikian pula, diskusi tentang cara bootable flash menggunakan perangkat lunak khusus, sebenarnya masih banyak perangkat lunak yang layak dicoba seperti WinUSB Maker, Xboot, Windows Bootable Image Creator, WinToFlash, Passcape ISO Burner, Windows Official USB Creation Tool, FlashBoot, Windows 7 Unduh Tool, bahkan PowerISO-dapat membuat sistem operasi bootdisk flashdisk Windows 7, tetap menjelajah.