Cara Memperbaiki Komputer / Laptop Restart Terus Saat Dinyalakan

Cara Mengatasi Komputer Restart Sendiri Paling Efektif. Apakah komputer Anda tiba-tiba restart sendiri, dan membuat Anda bingung karena tidak tahu penyebabnya? Atau mungkin Anda mengalaminya sekarang, dan ingin mencari tahu penyebabnya dan cara mengatasinya? Tenang, komputer memang bisa restart sendiri, karena ada masalah di perangkat keras atau perangkat lunak komputer. Jadi bukan karena paparan sinyal dari UFO atau karena hantu yng menyulut Anda.

Jika Anda sudah merasa bosan dan terganggu karna terganggu oleh komputer yang terus-menerus restart tanpa pernah mau berkompromi terlebih dahulu, artikel ini akan mencoba membantu Anda untuk mengatasinya. Panduan berikut ini bagaimana memecahkan komputer restart sendiri:

1. Cek Daya pada Power Supply

Sama seperti kendaraan yang membutuhkan bensin untuk menjalankan mesin, komputer juga membutuhkan listrik untuk dapat beroperasi. Tegangan listrik di Indonesia, terutama di beberapa daerah sering naik dan turun. Jika daya listrik yang diterima oleh Power Supply kurang, tidak diragukan lagi komputer akan restart. Untuk mengatasinya Anda bisa menggunakan stabilizer atau UPS. Sehingga catu daya tetap terjaga meskipun tegangan listrik naik / turun.
Cara Memperbaiki Komputer / Laptop Restart Terus Saat Dinyalakan

Satu lagi, lonjakan listrik yang tiba-tiba juga cukup berbahaya, selain membuat komputer restart, juga berpotensi merusak komponen. Jika catu daya bermasalah / rusak, suplai daya pada komponen lain di komputer juga

2. Periksa Suhu dalam CPU

Biasanya komputer yang mengalami overheating akan restart sendiri, untuk mengatasi kerusakan pada beberapa komponen karena terlalu panas. Jika Anda menjalankan program yang cukup berat, apalagi hingga beberapa jenis program dan dalam waktu lama, komputer bisa mengalami overheat. Untuk memperbaiki ini, Anda tidak perlu membuka terlalu banyak program pada saat yang bersamaan. Matikan program yang sebenarnya tidak Anda gunakan.

Untuk mengetahui apakah komputer Anda terlalu panas, Anda dapat memeriksa suhu komputer Anda menggunakan program seperti Open Hardware Monitor, Speed ​​Fan, Speccy, atau Hardware Monitor. Penulis sendiri menggunakan Open Hardware Monitor, yang menampilkan informasi temperatur lebih rinci daripada Hardware Monitor.

Selain karena kerja prosesor yang terlalu berat karena banyak tugas menjalankan program, terlalu panas juga bisa disebabkan oleh gangguan sistem pendingin di CPU. Untuk memperbaikinya lakukan langkah no.3 di bawah ini.

3. Periksa Fan dan Heatsink di CPU

Penggemar dan heatsink bermasalah sehingga menghasilkan komponen proses pendinginan yang kurang lancar dalam CPU, terutama prosesor. Periksa apakah kipas (kipas) berputar secara normal. Bersihkan semua debu yang menempel pada kipas dan heatsink. Jika setelah membersihkan semua debu, kipas masih tidak berputar secara normal (tersendat-sendat), terutama jika kipas dimatikan, segera ganti kipas Anda, sebelum komponen lain menjadi rusak karena terlalu panas.

4. Periksa Prosesor

Prosesor memiliki sistem mandiri untuk me-restart komputer jika mencapai suhu tertentu, untuk mengantisipasi kerusakan pada prosesor karena terlalu panas. Jadi jika prosesor kipas Anda bermasalah, tidak aneh jika komputer terus menyala ulang. Memperbaiki kerusakan pada kipas bisa mengatasinya.

Tetapi jika kipas tidak bermasalah, dan heatsink juga bebas debu; periksa pasta (thermal iso) pada prosesor. Pada komputer yang telah digunakan untuk waktu yang lama, kemungkinan pasta yang mengeluarkan panas dari prosesor ke heatsink tipis dan kering / bergumpal. Anda harus menggantinya dengan pasta baru. Ada banyak iso termal yang beredar di pasaran, dengan berbagai harga. Namun ada harga yang ada kualitasnya, sebaiknya tidak menggunakan yang murah. Jika darurat Anda bisa menggunakan pasta gigi, tetapi hanya untuk satu atau dua hari saja.

5. Periksa VGA

Jika VGA bermasalah, biasanya akan menampilkan bluescreen sebelum komputer restart sendiri. Anda dapat memeriksa tulisan di layar ketika bluescreen terjadi, untuk mengkonfirmasi penyebabnya. Beberapa VGA Card juga memiliki kipas pendingin, jika kipas bermasalah maka proses pendinginan VGA tidak akan berjalan dengan baik, maka komputer akan restart. Periksa kipas pada VGA, pastikan kipas VGA berputar secara normal.

6. Periksa Hardisk

Sama seperti pada VGA, kerusakan pada hard drive akan menunjukkan bluescreen sebelum komputer restart sendiri. Adanya badsector pada hard drive akan membuat pemrosesan data yang belum diolah membutuhkan prosesor, ini dapat menyebabkan komputer restartnya. Bahkan jika kerusakan pada hard drive terlalu parah, komputer tidak akan menyala sama sekali. Untuk memperbaikinya, Anda bisa checkdisk dan defragment pada harddisk.

Data yang tidak terbaca pada harddisk juga bisa disebabkan oleh kabel data yang rusak / bermasalah. Periksa koneksi kabel pada hard drive, pastikan sudah terpasang dengan benar. Untuk memastikan kabel tidak bermasalah, coba pasang hard drive menggunakan kabel data lain.

7. Periksa RAM

RAM bermasalah, biasanya akan menampilkan layar biru. RAM yang rusak bahkan akan menyebabkan komputer tidak menyala sama sekali. Jika RAM bermasalah, Anda dapat mencoba membersihkan pin dengan penghapus pensil. Kemudian pastikan RAM terpasang dengan benar.

Selain masalah RAM, kapasitas RAM yang kurang juga dapat menyebabkan komputer untuk me-restart. Jika Anda menjalankan beberapa program yang cukup berat, sementara kapasitas RAM Anda tidak mencukupi, maka akan terjadi memori rendah yang menyebabkan komputer restart. Untuk mengatasinya Anda bisa menambah kapasitas RAM Anda.

8. Periksa Driver / Perangkat Lunak yang diinstal

Driver yang tidak kompatibel dapat menyebabkan ketidaksesuaian antara perangkat keras dan sistem operasi, dan ini dapat menyebabkan komputer dihidupkan ulang. Biasanya masalah ini juga akan menampilkan bluescreen. Untuk memperbaikinya, Anda harus tahu driver mana yang bermasalah, dengan mengeceknya di Device Manager. Cara membuka start menu, klik kanan pada komputer saya, lalu pilih device manager. Ganti driver dengan driver yang kompatibel.

Menginstal program perangkat lunak yang tidak sesuai dengan spesifikasi perangkat keras, dan OS komputer Anda juga dapat menyebabkan komputer dihidupkan ulang. Misalnya menjalankan program membutuhkan grafik, memori dan daya yang cukup tinggi ketika kapasitas komputer kita hanya standar, selain membuat komputer macet, itu juga bisa membuat komputer terlalu dipaksa untuk restart. Untuk itu, Anda harus memilih program yag sesuai dengan spesifikasi dan OS komputer. Jika komputer Anda bukan keluaran terbaru, jangan paksakan untuk menginstal program terbaru.

Demikian pula ulasan beberapa cara untuk mengatasi restart komputer itu sendiri. Tegangan listrik naik dan turun sehingga catu daya terganggu; komponen yang rusak seperti VGA, Hard disk atau RAM; serta masalah dalam sistem pendingin yang menyebabkan prosesor, chipset, atau VGA terlalu panas; serta driver yang tidak kompatibel dapat menyebabkan komputer dihidupkan ulang. Untuk mengatasinya Anda harus memeriksa komputer, dan menemukan penyebabnya terlebih dahulu.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel