Jenis-jenis Booting Komputer Dan Langkah Langkah Proses Booting Pada Komputer

Jenis-jenis Booting Komputer Dan Langkah Langkah Proses Booting Pada Komputer
Jenis-jenis Booting Komputer Dan Langkah Langkah Proses Booting Pada Komputer
Jenis-jenis Booting Komputer Dan Langkah Langkah Proses Booting Pada Komputer. Booting adalah tahap persiapan dan pemeriksaan kelengkapan sebelum komputer beroperasi penuh, sama seperti Anda sedang mempersiapkan dan memeriksa kelengkapan kendaraan (memastikan lampu, rem, kaca spion, tekanan ban dan sebagainya dalam keadaan baik) sebelum mengemudi, bahkan sebelum boot dapat digunakan untuk memuat sistem operasi, sistem ROM-BIOS (Read Only Memory - Basic Input Output System) yang umumnya tertanam pada motherboard komputer akan memeriksa kelengkapan dan kondisi komputer.

ROM-BIOS atau yang biasa disebut BIOS adalah memori yang menyimpan cukup informasi untuk memeriksa perangkat keras dan memuat sistem operasi. Tidak seperti RAM (Random Access Memory), informasi yang disimpan di BIOS akan tetap ada meskipun komputer dimatikan.
Jenis-jenis Booting Komputer Dan Langkah Langkah Proses Booting Pada Komputer

Ada beberapa tahapan dalam booting komputer, diantaranya:

1.Komputer dinyalakan dan BIOS aktif
Pada titik ini, RAM kosong dan prosesor belum dapat memproses instruksi selain mengaktifkan BIOS.

2. Power-On Self Test (POST)
Tahap ini adalah tahap pemeriksaan, BIOS akan memeriksa komponen komputer yang diperlukan untuk dapat beroperasi seperti, Suhu prosesor, Hard Disk Drive, kondisi RAM, Kartu VGA (jika terpasang).

3. Memuat Sistem Operasi (jika ada)
Jika hasil pemeriksaan tidak menunjukkan kesalahan, misalnya Suhu prosesor normal (tidak terlalu panas), Hard Disk Drive terdeteksi dengan benar, BIOS akan terus memuat Sistem Operasi (jika ada). Jika Sistem Operasi tidak ditemukan, sebagian besar BIOS akan menampilkan peringatan seperti "Silakan Sisipkan Perangkat Boot" atau sesuatu seperti itu, karena perangkat yang berisi file boot sistem operasi tidak ditemukan.

Ada beberapa jenis-jenis booting komputer, diantaranya:

1.Cold booting
Booting terjadi ketika komputer mati, kemudian dinyalakan dengan prosedur normal, maka komputer akan memasuki tahap boot dan aliran listrik akan mengalir ke setiap komponen komputer yang sebelumnya dalam keadaan dingin (belum bertenaga listrik).

Seperti yang telah kita ketahui bahwa komponen elektronik pada komputer mengandung logam (semacam tembaga atau kuningan) yang merupakan penghantar listrik sekaligus penghantar panas (panas) yang baik, sehingga panas dapat terjadi dalam komponen elektronik seperti (sebut saja). ) residu dari aliran listrik pada komponen logam di dalam, oleh karena itu istilah "cold booting" digunakan pada komputer yang dapat di-boot (di bawah proses boot) dalam kondisi sebelumnya setiap komponen belum menerima daya. (Lihat juga: Cara Mengaktifkan dan Mematikan Komputer dengan Benar)

2.Warm booting
Booting hangat, hangat? Ya, disebut demikian karena booting ini terjadi setelah semua komponen komputer aktif (listrik), proses booting adalah kebalikan dari booting dingin, alasannya adalah bahwa penamaannya (mungkin) sama dengan booting dingin, setelah semua komponen komputer diberi daya (on), suhu komponen meningkat (menjadi lebih hangat, meskipun tidak panas), karena sebelum komputer melakukan booting hangat, komputer dihidupkan atau bahkan sistem operasi berfungsi dengan benar.

Rebooting atau Reboot atau Restart mungkin adalah istilah yang Anda tahu lebih dari Warm Booting, tetapi tidak seperti Rebooting (Reboot atau Restart), Warm Booting terjadi karena malfungsi program dan membuat komputer harus mereset sistem.

Misalnya, karena ada sektor pada Hard Disk Drive yang perlu dicek, setelah dicentang (dalam hal ini hasil pemeriksaan yang kita abaikan), komputer akan Restart, intinya adalah untuk mengecek ulang kondisi Hard Disk Drive , pemeriksaan dilakukan oleh BIOS sebelum sistem operasi dimuat, dengan begitu partisi sistem operasi dicentang.

3. Soft Booting
Hampir sama dengan booting hangat, soft booting terjadi setelah semua komponen komputer aktif (energi listrik teraliri), tetapi soft boot ini terjadi bukan karena rusaknya program. Misalnya Anda mengakses antarmuka BIOS dan membuat perubahan pada pengaturan BIOS, biasanya dilakukan oleh pengguna untuk optimasi atau alasan keamanan (memasukkan kata sandi BIOS), untuk dapat melanjutkan ke sistem operasi Anda perlu menyimpan pengaturan BIOS kemudian restart komputer, restart atau reboot dilakukan oleh komputer (bukan oleh sistem operasi) dan tidak dengan kesalahan disebut booting lunak.

4. Hard Booting
Berbeda dengan soft booting, hard booting biasanya terjadi karena komputer tidak merespon dalam waktu lama (hang), jadi Anda harus menekan tombol "Reset" di komputer. Pada komputer desktop atau PC umumnya ada dua tombol, satu tombol power, dan tombol reset lain (atau hard reset). Intinya jelas, untuk reboot atau reset atau restart komputer secara paksa yang tidak merespon.

Menekan tombol reset berbeda dengan menekan tombol power dan menahannya untuk waktu yang lama, itu adalah alasan yang sama biasanya karena komputer hang, orang yang menekan tombol power dan menahannya untuk sementara waktu akan menemukan komputer mati sementara jika tombol reset ditekan, komputer akan reboot.

Selain itu, jika mematikan komputer dengan mematikan paksa dengan menahan tombol daya akan membahayakan kesehatan Hard Disk Drive, karena ketika komputer menyala dan Hard Disk Drive mendapat catu daya, disk dalam Hard Disk Drive adalah dalam keadaan memutar sangat cepat, dan jika catu daya pada hard disk drive tiba-tiba terputus, dampaknya akan sangat buruk pada kesehatan hard disk drive. Mungkin kita bisa berasumsi dengan kendaraan (mobil) yang ngebut mendadak mengerem dengan maksimal.

Lain halnya jika kita mematikan komputer dengan menekan tombol shutdown (pada sistem operasi Windows), power supply akan secara bertahap dikurangi sedikit demi sedikit oleh sistem operasi sehingga disk di dalam hard disk drive akan melambat dan akhirnya berhenti. (lancar).

5. Rebooting
Mirip dengan Warm Booting, Soft Booting, dan Hard Booting, Reboot juga terjadi setelah semua komponen komputer aktif, tetapi untuk beberapa alasan misalnya disebabkan oleh sistem operasi yang mengharuskan komputer melakukan reboot. Anda mungkin telah mengalaminya ketika Anda menginstal driver (mis. Driver VGA Card), fungsi driver akan optimal (atau bahkan berlaku) setelah komputer reboot dan sistem operasi membaca ulang perangkat keras dan perangkat lunak yang diinstal. Juga baca: Fitur VGA Rusak, Penyebab Teknologi Komputer Berkembang Pesat

Proses boot cukup memakan waktu, tetapi dapat dipercepat dengan mengaktifkan fitur "boot cepat" yang dapat diakses pada antarmuka BIOS (biasanya setiap BIOS memiliki fitur), Anda juga dapat mengoptimalkan waktu yang diperlukan untuk boot dengan mencabut perangkat jika Anda tidak selalu membutuhkan, misalnya ada USB stick yang masih macet, atau ada CD / DVD pada Optical Disk Drive, itu akan menambah waktu yang diperlukan untuk boot karena sistem akan secara otomatis memeriksanya.

Jenis-jenis boot pada komputer yang telah dikumpulkan oleh kami, semoga bermanfaat.