Laptop Mati Sendiri ini 7 Penyebab dan Solusinya

Laptop Mati Sendiri ini 7 Penyebab dan Solusinya
Laptop Mati Sendiri ini 7 Penyebab dan Solusinya
Penyebab Laptop Mati Sendiri dan Solusinya. Komputer atau laptop portabel, jadi pilihan terbaik untuk Anda yang hidup dinamis. Fitur-fiturnya mirip dengan komputer desktop tetapi dapat praktis dimasukkan ke dalam tas dan dibawa ke mana pun Anda pergi, bahkan lebih dari itu ada laptop dengan ukuran kecil (disebut notebook atau netbook) sebesar notebook, meskipun dengan fitur-fitur sederhana (relatif sederhana) tetapi sangat efisien untuk beberapa pekerjaan yang sangat dibutuhkan.

Namun dibalik semua kelebihannya, ternyata perawatan laptop (idealnya) membutuhkan penanganan khusus. Beberapa kerusakan laptop sering terjadi di antara laptop yang tiba-tiba mati sendiri saat digunakan.

Penyebab Laptop Mati Sendiri

1. Baterai laptop sudah lemah

Lemah? Ya, itu berarti baterai tidak mampu menampung energi listrik sebagaimana mestinya, misalkan Anda menggunakan Sistem Operasi Windows, ketika baterai laptop (dalam keadaan charger tidak terhubung) mencapai kapasitas 10%, umumnya akan ada peringatan (peringatan ballon, di kanan bawah), jika kita mengabaikan kapasitas baterai akan terus menurun dan ketika mencapai sisa kapasitas 5% akan muncul peringatan lagi tetapi dengan status berbeda (status "kritis").

Jika kita mengabaikannya, kapasitas baterai akan terus menurun ke (mungkin) 1% dan Sistem Operasi Windows akan mengambil tindakan untuk mematikan (tetapi tidak sepenuhnya mematikan) laptop, dalam Sistem Operasi Windows itu disebut "hibernate" , hibernate tidak memecah aliran daya dengan benar komputer shutdown tetapi hal utama yang membedakan hibernate dengan shutdown ketika keadaan hibernate terakhir dari laptop akan disimpan di Hard Disk Drive, jadi ketika laptop dihidupkan keadaan laptop akan sama seperti sebelum hibernate, seperti jendela terbuka, terbuka dan sebagainya.
Laptop Mati Sendiri ini 7 Penyebab dan Solusinya

Ketika kualitas baterai laptop mulai menurun, Sistem Operasi (apa pun) biasanya akan salah dalam memperkirakan kapasitas baterai yang tersisa, misalnya dalam kasus di atas, mungkin Sistem Operasi Windows masih menampilkan peringatan baterai lemah ketika kapasitas baterai laptop 10%, tetapi kapasitas baterai berkurang lebih cepat daripada perhitungan Sistem Operasi sehingga baterai tiba-tiba kehabisan energi sepenuhnya tanpa waktu Sistem Operasi Windows menampilkan peringatan kapasitas baterai yang tersisa 5% apalagi melakukan prosedur hibernate.

Jika laptop tiba-tiba mati seperti itu, itu akan sangat berbahaya bagi komponen-komponen laptop, terutama Hard Disk Drive, karena ketika laptop berada pada komponen disk di Hard Disk Drive yang berputar sangat cepat, jika aliran listrik tiba-tiba adalah hilang, tiba-tiba dan dapat menyebabkan kerusakan sektor.

2. Kaki RAM (Random Access Memory) berkerak

Kenapa kaki RAM bisa jadi berkerak ya? Bisa, jika laptop sudah cukup lama (misalnya satu atau dua tahun) digunakan tanpa pernah memutakhirkan (atau menghapus) RAM.

Energi listrik yang mengalir di elemen tembaga (kuningan) yang ada pada komponen laptop termasuk RAM mengalir dan sebagian dikonversi menjadi energi panas, bayangkan saja kaki RAM logam (semacam tembaga atau kuningan) yang melekat pada logam yang (mungkin) sama pada soket RAM pada motherboard selama bertahun-tahun dalam keadaan panas (sering digunakan) tentu saja ada risiko seperti logam berkerak yang dapat mengganggu aliran listrik

Jika catu daya pada komponen RAM tiba-tiba terganggu atau terputus ketika laptop menyala (digunakan) maka laptop akan mati seketika, solusi paling sederhana untuk masalah ini adalah membersihkan kaki RAM menggunakan penghapus karet.

3. Cooler (kipas pendingin) processor kotor

Kotor, lebih tepatnya berdebu. Tentu saja, karena kipas pendingin bekerja dengan meniup udara panas keluar dari prosesor (umumnya dengan perantara logam), udara yang ditiup jelas tidak bersih dari debu, meskipun debu halus akan menumpuk pada kipas dan memperlambat kinerja kipas.

Ketika kinerja kipas pendingin prosesor turun prosesor akan cepat memanas, tentu saja karena fungsi pendinginan kurang optimal. Ketika prosesor panas bisa dipastikan performa laptop akan menurun, jika terpaksa suhu prosesor akan terus naik hingga mencapai point processor yang terlalu panas sehingga prosesor tidak bisa berfungsi dan laptop langsung mati.

Jika tertinggal beberapa komponen laptop akan dipanggang (dibakar) karena terlalu panas, solusi paling sederhana untuk menyelesaikan masalah adalah dengan membersihkan kipas pendingin prosesor secara teratur.

4. Pasta processor mengering

Prosesor pasta? Ya, pasta prosesor umumnya ditempelkan antara prosesor dan logam pendingin (logam pendingin ini biasanya terletak di antara kipas pendingin dan prosesor). (Baca juga: Penyebab Kerusakan Prosesor Laptop, Memahami NIC)

Dampaknya mirip dengan kasus prosesor pendingin yang kotor, yaitu prosesor yang terlalu panas, tetapi penyebabnya berbeda, jika kipas pendingin kotor maka kemungkinan besar proses pendinginan kurang sempurna, tetapi ketika prcessor pasta kering, proses pendinginan sempurna tetapi suhu dingin tidak sampai ke prosesor, akibatnya prosesor akan mengalami panas yang berlebihan.

5. Terdapat komponen yang rusak

Ketika ada komponen laptop yang rusak, biasanya sebelum mati laptop akan menampilkan layar biru (Blue Screen atau Blue Screen of Death), ini menandakan perangkat tidak terdeteksi oleh Sistem Operasi Windows, misalnya Hard Disk Drive (partisi sistem). ) tiba-tiba menjadi sektor yang buruk atau korup.

Kerusakan paling berisiko yang mungkin terjadi pada laptop saat mengalami Blue Screen adalah kerusakan pada prosesor dan / atau chipset karena untuk memperbaikinya kebanyakan teknisi komputer menawarkan solusi termudah namun relatif mahal yaitu mengganti motherboard dari laptop yang sama.

6. Sistem Operasi yang bermasalah

Masalah yang disebabkan oleh sistem operasi yang dapat menyebabkan laptop mati sendiri sengaja tidak disebutkan secara khusus dalam judul karena masalah tersebut memerlukan identifikasi lebih lanjut. Umumnya ketika laptop tiba-tiba restart (mati dan kemudian hidupkan lagi) dan tampilan layar monitor tiba-tiba terjebak di layar-boot dengan kata-kata "ntldr hilang" di Windows XP atau "bootmgr hilang" di Windows 7 dan yang lebih baru, atau mungkin peringatan "Silakan masukkan perangkat boot" atau sesuatu, ini menunjukkan ada masalah dengan partisi sistem (misalnya C :) sehingga sistem operasi (Windows) kehilangan kemampuan untuk memuat semua file sistem operasi.

Masalah lain adalah sistem operasi Windows tidak ingin masuk, meskipun layar masuk muncul setelah memilih nama pengguna (dan mungkin kata sandi masukan). Windows restart lagi.

7. Kabel fleksibel monitor rusak

Kabel yang menghubungkan motherboard dengan monitor rusak sehingga monitor kosong, tidak menampilkan apa-apa, tetapi laptop tidak mati, hanya layar terganggu, jika konektor VGA (D-Hub atau HDMI) pada laptop terhubung ke monitor lain atau LCD Projector, laptop masih bisa digunakan.

Demikian pula, beberapa penyebab laptop mati yang telah berhasil mengumpulkan DosenIT, untuk mengantisipasi hilangnya data penting ketika laptop kita tiba-tiba mati dan tidak dapat digunakan, pastikan Anda memiliki cadangan data yang baik di Hard Disk Eksternal Drive atau lainnya. media termasuk Cloud Storage, Anda meminta Hard Disk Drive laptop Anda jika Anda memperbaiki laptop Anda ke teknisi komputer. Jika hard disk laptop Anda ada di tangan Anda, Anda dapat membeli konverter SATA ke USB di toko komputer, sehingga Anda dapat bekerja dengan hard disk laptop Anda dengan komputer / laptop lain seperti menggunakan USB stick.