Layar Monitor Laptop / Komputer Kedap Kedip Ini 7 Penyebab yang Perlu Diketahui

Perangkat keras komputer saat ini semakin canggih. Perkembangannya bisa dikatakan sangat cepat. Kapasitas penyimpanan misalnya, sepuluh tahun yang lalu kapasitas hard drive yang umumnya digunakan pada banyak PC / Laptop hanya berkisar di puluhan Gigabyte. Komputer saya sendiri 13 tahun yang lalu kapasitas hardisknya hanya 40 GB, dan itu juga sangat besar. Floppy disk yang hanya menyimpan data maksimal 16 MB juga masih digunakan. Ukuran Flashdisk 125 MB juga dianggap canggih dan biaya kantong menguras cukup.

Tetapi sekarang kapasitas hard drive di pasar bahkan telah mencapai TeraByte. Floppy disk tidak digunakan untuk waktu yang lama. Kapasitas penyimpanan Flasdisk juga telah meningkat pesat, umumnya flash digunakan sekarang berukuran 16 GB. Dan telah muncul penyimpanan perjalanan lain, yang merupakan kapasitas hard drive eksternal hingga unit Terabyte.

Begitupun dengan perkembangan monitor, baik dari segi ukuran hingga teknologi, perkembangannya juga cukup pesat. Dulunya monitor pada PC dalam bentuk monitor tabung, dimensi ukuran cukup besar, cukup menuhin tempat. Sekarang monitor yang digunakan telah berubah menjadi LCD dan LED, dengan dimensi ukuran resolusi gambar lebih tipis dan lebih halus. Namun sayangnya, perkembangan teknologi canggih masih belum dapat menghindari perangkat keras tersebut dari kerusakan.
 Layar Monitor Laptop / Komputer Kedap Kedip Ini 7 Penyebab yang Perlu Diketahui

Ada banyak masalah yang masih bisa terjadi pada monitor yang kita gunakan, karena bebagai penyebab. Mulai dari layar yang berkedip, hingga mati total. Monitor yang terus berkedip pasti akan mengganggu ketika kita menggunakan komputer untuk sesuatu yang memerlukan visualisasi, seperti mengetik atau bermain game.

Jika Anda membutuhkan pencerahan tentang monitor Anda yang terus berkedip, kadang-kadang kali ini, Anda akan menjelaskan beberapa penyebab monitor yang berkedip.

1. Refresh Rate Terlalu Tinggi atau Terlalu Rendah

Refresh rate menetapkan jumlah frame yang ditampilkan dalam satu detik. Tingkat penyegaran yang salah, terlalu rendah atau terlalu tinggi akan menyebabkan komputer menjadi tidak stabil, berkedip. Kecepatan refresh setiap layar monitor bervariasi tergantung pada spesifikasi monitor itu sendiri. Untuk itu Anda harus mengatur refresh rate agar tampilan pada monitor mudah dilihat.

Untuk mengatur kecepatan refresh Anda dapat mengaksesnya dengan masuk ke menu Control Panel> Appearance and Personalization> Display> Screen Resolution> Advanced Setting. Kotak dialog tampilan akan muncul, klik tab Monitor dan kemudian klik opsi Properties. Opsi refresh rate akan muncul yang dapat Anda gunakan. Secara umum refresh rate yang digunakan oleh monitor adalah 60 Hz.

2. Resolusi Layar Terlalu Tinggi

Jika Anda mengganti monitor PC Anda, atau mengubah sistem operasi komputer Anda, biasanya resolusi monitor akan berubah / harus diubah. Resolusi yang salah akan membuat tampilan layar tidak sempurna, bisa terlalu besar, retak, hingga berkedip. Untuk menyesuaikan resolusi layar monitor Anda, turunkan resolusi layar jika resolusi layar terlalu tinggi untuk menyebabkan komputer berkedip. (Juga Baca: Fungsi proyektor LCD, Penyebab Laptop Mati Tiba Tiba)

Untuk mengatur kecepatan refresh Anda dapat mengaksesnya dengan masuk ke Control Panel> Appearance and Personalization> Display> Screen Resolution menu dan pilih resolusi yang sesuai dalam opsi Resolution. (Baca juga: fungsi monitor LCD).

3. Pasokan Daya Listrik Tidak Stabil

Suplai daya yang turun akan menyebabkan komputer tidak stabil, karena listrik yang diterima oleh komponen tidak sesuai dengan yang dibutuhkan. Kadang-kadang terlalu rendah, kadang-kadang normal, atau mungkin terlalu tinggi. Ini dapat menyebabkan kecerahan monitor turun sesuai daya yang diterima, sehingga komputer tampak berkedip.

Jika dibiarkan kondisi ini lambat dapat merusak komponen di cpu, bukan hanya monitor. Untuk itu harus berusaha agar daya yang diterima monitor tetap stabil, Anda bisa mengakalinya dengan menggunakan stabilizer atau UPS.

4. Fan Processor Bemasalah

Prosesor kipas bermasalah, seperti berkurangnya kecepatan putaran dapat menyebabkan proses pendinginan prosesor tidak berjalan dengan baik. Agar prosesor menjadi panas lebih cepat, ini tentu akan mempengaruhi seluruh sistem yang berjalan di komputer, termasuk pada tampilan di layar monitor. Untuk itu pastikan kipas / fan procerrson berputar secara normal. bersihkan debu yang menempel pada kipas dan heatsink, atau ganti kipas jika tidak bisa diperbaiki lagi.

5. Masalah kabel VGA

Kabel VGA sangat penting, jika kabel bermasalah, transmisi data dari CPU ke monitor akan bermasalah juga. Monitor mungkin berkedip jika data yang diterimanya juga tidak stabil. Untuk mengetahui apakah kabel VGA Anda benar atau tidak, Anda dapat meminjam kabel VGA lain untuk diuji pada monitor Anda.

6. VGA Driver Perlu Diupdate

Lebih banyak perangkat keras dan sistem switching, menjadi lebih canggih akan membutuhkan driver yang lebih baru untuk dapat mendukung perangkat keras / sistem operasi terbaru yang Anda gunakan. Untuk itu, jika misalnya Anda baru saja mengubah sistem operasi komputer Anda yaitu Windows 8 ke Windows 10 misalnya. Pembaruan driver VGA biasanya diperlukan untuk VGA untuk mendukungnya.

7. VGA Bermasalah

Ini adalah masalah terakhir yang diharapkan terjadi. Bermasalah VGA tentu akan menyebabkan masalah tampilan monitor juga. Pada PC biasanya tersedia VGA add-on, Anda dapat menggunakannya untuk mnegecek jika benar masalah VGA Anda. Tapi untuk laptop, hampir semua laptop menggunakan VGA built in, atau mount langsung di mainboard. Untuk itu cukup sulit menceceknya, tetapi sebagai referensi Anda bisa membaca: fitur VGA karakteristik rusak.

Demikian artikel tentang penyebab monitor berkedip. Selain tujuh hal yang telah disampaikan di atas, laptop yang telah jatuh juga dapat menyebabkan muatan statis pada inverter LCD. Untuk mngatasinya Anda harus membongkar LCD dan menghilngkan muatan menggunakan magnet. Tetapi ini harus dilakukan oleh para ahli. Selain itu, Anda dapat membaca fitur-fitur karakteristik LCD laptop yang rusak.

Akhir kata, semoga artikel ini dapat memberikan informasi yang Anda butuhkan. Jika Anda memiliki pertanyaan, penambahan atau komentar yang membangun, silakan tinggalkan pesan, dan jangan lupa untuk membagikannya jika menurut Anda artikel ini bermanfaat. Itu saja dan terima kasih.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel