Notebook Lemot ini 8 Cara Mengatasinya Agar Lebih Cepat

Notebook Lemot ini 8 Cara Mengatasinya Agar Lebih Cepat
Notebook Lemot ini 8 Cara Mengatasinya Agar Lebih Cepat
Cara Mengatasi Notebook Lemot Agar Lebih Cepat. Notebook, alternatif terbaik bagi kita yang membutuhkan komputer dengan mobilitas tinggi, jika dibandingkan dengan laptop (yang berukuran lebih besar, panjang diagonal sekitar 14 inci) notebook lebih minimalis, ukurannya yang relatif kecil dan bobotnya jauh lebih ringan dari laptop menjadi alasan utama kami (terutama saya) memilih notebook sebagai "mitra kerja" portabel.

Namun dibalik semua kelebihan (ukuran, berat, dll), spesifikasi minimalis terkadang kekurangan, layarnya relatif kecil (panjang diagonal sekitar 10 inci), RAM umumnya hanya satu slot, dan lain sebagainya.
Cara Mengatasi Notebook Lemot Agar Lebih Cepat

Itulah yang membuat kinerja notebook kehilangan tanah longsor jika dibandingkan dengan laptop (dengan spesifikasi yang sama, seperti sistem operasi dan aplikasi yang sama), notebook ini relatif lebih lambat / lambat, tetapi Kami memiliki beberapa tips untuk meningkatkan notebook. kinerja sehingga dapat diundang "ngebut" Di tempat kerja (tergantung karyanya juga sih ...), berikut ulasannya:

Cara Mengatasi Notebook Lemot

1. Lakukan perawatan sistem operasi atau (bila perlu) re-install sistem operasi

Gunakan aplikasi utilitas seperti TuneUp Utilities (sekarang AVG PC TuneUp) atau CCleaner untuk mengurus sistem operasi (Windows) yang Anda gunakan dengan membersihkan file yang tidak diperlukan (dari recycle bin, dari web browser, dll.), Membersihkan dan memperbaiki registri yang rusak, memeriksa kemungkinan bad sector pada partisi hard disk drive, dan banyak lagi fitur yang ditawarkan oleh aplikasi utilitas.

2. Pilih sistem operasi yang ringan

Jika Anda pengguna notebook yang ingin selalu menggunakan sistem operasi yang diperbarui, sebaiknya Anda pertimbangkan lagi untuk menggunakan sistem operasi ringan, mengingat spesifikasi notebook dibuat cukup minimalis (prosesor Intel Atom dengan clock tidak lebih dari 2GHz, RAM satu slot tanpa kapasitas lebih dari 2GB) pertimbangkan untuk menggunakan sistem operasi Windows 8, Windows 7, atau bahkan Windows XP (saya tidak merekomendasikan Windows Vista).

Atau jika Anda menginginkan yang lebih ringan lagi, Anda dapat mencoba Sistem Operasi Linux Distro Lubuntu yang saat ini saya gunakan, Lubuntu dikenal karena muatannya yang ringan, Ubuntu Linux berbasis Ubuntu Lubuntu tetapi dengan LXDE Desktop Environment, awalan "L" di Lubuntu adalah nama Desktop Environment (LXDE) tetapi para pengembang Lubuntu mengklaim bahwa awalan "L" di Lubuntu berarti "Ringan" (ringan), dan tentu saja, selain sistem operasi acaknya, aplikasi yang diinstal adalah aplikasi ringan dari pilihan, tetapi konsekuensinya adalah fitur yang sangat minimalis.

3.Kurangi program yang startup secara otomatis

Ketika komputer notebook dinyalakan dan Anda masuk ke sistem operasi (misalnya Windows), pada saat yang sama beberapa aplikasi dan / atau plugin (add-in / add-ons / tambahan) dari aplikasi secara otomatis diaktifkan, Anda memprioritaskan kecepatan (kecepatan loading) dari sistem operasi yang Anda gunakan.

Oleh karena itu, untuk meningkatkan kecepatan notebook Anda terutama kecepatan ketika sistem start-up (start up), Anda benar-benar perlu mengelola program apa yang Anda izinkan untuk memulai secara otomatis dan mana yang tidak.

Anda dapat menggunakan utilitas utilitas gratis CCleaner favorit saya, setelah Anda mengunduh aplikasi CCleaner, menginstalnya dan membukanya, Anda dapat mengontrol aplikasi startup secara otomatis di menu Tools-> Startup, dalam fitur ini CCleaner membundel aplikasi startup ke dalam 3 grup atau tab, yaitu Windows, Tugas Terjadwal, dan Menu Konteks.

Daftar aplikasi pada tab Windows adalah aplikasi yang memasuki startup saat startup Windows, ini adalah fokus utama kami, matikan (Disable) sebuah aplikasi yang tidak atau tidak kita butuhkan untuk startup.

Daftar aplikasi pada tab Tugas Terjadwal adalah aplikasi startup otomatis pada jadwal tertentu, seperti fitur auto-scan antivirus, itu juga mempengaruhi kecepatan sistem operasi.

Daftar aplikasi pada tab Menu Konteks adalah aplikasi yang fungsinya dapat kita akses klik kanan, misalnya WinRAR (jika Anda menginstal aplikasi WinRAR), dan tentu saja semakin banyak aplikasi yang mulai secara otomatis dalam grup ini juga akan mempengaruhi kecepatan notebook Anda .

4. Gunakan aplikasi-aplikasi yang ringan

Ganti beberapa aplikasi terbaru yang membutuhkan sumber daya besar dengan versi sebelumnya dari sumber daya yang lebih "efisien" tetapi masih berguna, misalnya ganti Adobe Photoshop CS6 Anda dengan Adobe Photoshop CS3, Ganti CorelDRAW X7 Anda dengan CorelDRAW X3 dan seterusnya.

Hindari menginstal aplikasi dengan persyaratan sistem minimum biasa-biasa saja dengan spesifikasi notebook, misalnya Anda menginstal aplikasi dengan persyaratan sistem minimum 2GB RAM pada notebook Anda yang memiliki RAM 2GB, itu memenuhi syarat tapi tentu saja persyaratan minimum sangat biasa-biasa saja.

5.  Lakukan defrag partisi hard disk drive

Defragment pada partisi hard disk drive terutama partisi sistem (misalnya C: drive untuk Windows) akan membantu meningkatkan kinerja kecepatan notebook tanpa masalah (misalnya bad sector) merekam pada hard disk drive, defrag berarti "menata ulang" file digital pada partisi sehingga itu dapat diakses oleh sistem operasi lebih cepat

6. Tingkatkan RAM

Kapasitas RAM memang memiliki pengaruh besar pada kecepatan komputer (tidak hanya notebook), menambah kapasitas RAM dapat menjadi solusi untuk meningkatkan kecepatan notebook, slot RAM pada notebook umumnya hanya satu sehingga kita tidak dapat menambah kapasitas RAM dengan menambahkan RAM baru yang identik, lama dengan yang baru, misalnya notebook Anda memiliki RAM dengan kapasitas 1GB, Anda dapat menggantinya dengan tipe yang sama tetapi kapasitas lebih besar (misalnya 2GB).

Perlu diingat bahwa notebook umumnya menggunakan arsitektur prosesor 32-bit, sehingga kapasitas maksimum RAM yang digunakan adalah 3GB, tetapi sayangnya tidak ada RAM dengan kapasitas 3GB, yaitu 4GB, karena keterbatasan kapasitas maksimum yang dapat digunakan oleh notebook. , RAM 4GB biasanya tidak terdeteksi oleh notebook (tetapi tidak semua, tergantung pada prosesor dan mungkin chipset yang digunakan), jika Anda memutakhirkan RAM Anda dengan RAM hingga 2GB (misalnya 4GB), saya sarankan Anda membeli RAM secara konvensional toko komputer (bukan toko online) sehingga Anda dapat mencobanya terlebih dahulu.

7. Ganti Hard Disk Drive dengan yang baru

Hard Disk Tua pada notebook Anda mungkin sudah mulai "lama", transfer rate sudah mulai menurun, mungkin memiliki banyak bad sector. Mengganti Hard Disk Drive (jika mungkin) akan sangat meningkatkan kecepatan notebook Anda, selain mengganti Hard Disk Drive juga akan mengharuskan Anda menginstal ulang sistem operasi (kecuali jika Anda menggunakan teknik Ghost), Hard Disk Drive baru, Sistem operasi baru tentu saja kinerja (kecepatan) notebook akan meningkat dari sebelumnya.

8. Instal driver terbaru

Driver bekerja untuk mengoptimalkan kinerja perangkat keras sehingga dapat dikenali dan dikendalikan sesuai fungsinya oleh sistem operasi, semakin baik "hubungan" antara sistem operasi dengan perangkat keras maka akan semakin baik kinerja keduanya, bukankah itu masuk akal ? Tidak seperti aplikasi (saya sarankan) untuk menggunakan versi sebelumnya dari persyaratan sistem minimum yang rendah, untuk driver saya sangat menyarankan untuk menggunakan driver terbaru, mengunduh dari situs web resmi atau menggunakan aplikasi "driver scanner" atau "driver manager" seperti Driver aplikasi Genius.

Banyak tips untuk mengatasi notebook lambat (lambat, lambat), dari solusi perangkat lunak hingga penggantian perangkat keras (beberapa mungkin sama dengan yang kami diskusikan), tetapi Anda harus terlebih dahulu mengamati apa masalah utama yang menyebabkan notebook Anda menjadi lambat, apakah itu perangkat lunak (atau sistem operasi) bahwa persyaratan sistem terlalu tinggi (atau hampir tidak), atau memang satu (atau beberapa) perangkat keras yang sudah mulai "lama" dan harus diganti dengan yang baru, pertimbangkan dengan saksama sebelum mengambil keputusan untuk membeli perangkat keras untuk mengurangi biaya yang tidak perlu.