Resiko Menggunakan Internet Banking dan Cara Mengamankan Mobile Banking

Resiko Menggunakan Internet Banking dan Cara Mengamankan Mobile Banking
Resiko Menggunakan Internet Banking dan Cara Mengamankan Mobile Banking
Resiko Menggunakan Internet Banking dan Cara Mengamankan Mobile Banking. Internet banking adalah salah satu kemajuan teknologi transaksi elektronik yang kini banyak digunakan. Dampak positif dan negatif dari penggunaan teknologi informasi dan komunikasi dapat dirasakan. Salah satunya adalah internet banking yang memberikan banyak kemudahan bagi pengguna dalam transaksi elektronik, cukup dengan satu klik. Apalagi sekarang penggunaan internet banking dapat dilakukan di smartphone dan juga PC dan telah banyak dipahami oleh berbagai macam pengguna. Dengan begitu, internet banking menjadi salah satu perkembangan teknologi yang sangat menarik.

Namun demikian, meskipun banyak kepentingan dan juga banyak digunakan oleh berbagai pengguna, internet banking juga memiliki kekurangannya sendiri, mulai dari kebutuhan akan koneksi yang stabil, maupun berbagai kelemahan lainnya. Salah satu bahaya internet banking adalah pencurian data.
Resiko Menggunakan Internet Banking dan Cara Mengamankan Mobile Banking

Sebenarnya internet banking adalah salah satu proses transaksi perbankan elektronik yang dapat dianggap kejahatan minimal. Minimal, tetapi ada satu kejahatan yang mengintai pemilik rekening bank biasa menggunakan internet banking. Kejahatan yang kita kenal dengan istilah scammer, pencurian data, peretasan, dan sejenisnya.

Penyebab Internet Banking Berbahaya

Tujuan utama dari proses penuntutan kejahatan dan juga peretasan sistem internet banking adalah untuk mencuri data pelanggan yang melakukan transaksi elektronik, atau hanya melakukan transfer dana dari akun pelanggan ke akun penjahat yang melakukan penipuan ini. Ini sangat merugikan, karena dalam sekejap, dana yang disimpan di akun pelanggan akan terjual habis dan secara otomatis malah berpindah ke akun si pencuri. Salah satu bentuk penipuan yang bisa dilakukan adalah zeus malware.

Zeus malware adalah salah satu jenis malware atau perangkat lunak jahat yang ditanamkan ke PC atau pengguna komputer, di mana nantinya malware ini akan mencatat segala macam aktivitas yang dilakukan oleh pengguna, termasuk aktvitas internet banking yang dilakukan oleh pengguna. Malware yang satu ini pada dasarnya cukup canggih, karena dapat memanipulasi dan mengubah homepage dari situs bank yang Anda gunakan untuk transaksi internet banking, sehingga seolah-olah Anda melakukan transaksi menggunakan situs web resmi dari internet banking salah satu bank, tetapi tidak.

Berikut ini adalah urutan cara kerja zeus malware :

1, Malware zeus atau malware lainnya dimasukkan ke dalam komputer

Ini adalah proses pertama dalam urutan proses pencurian uang melalui transaksi internet banking. Pemilik malware, secara tidak sengaja akan memasukkan malware-nya di internet, bersama dengan file-file yang ada. Ketika suatu hari pengguna mengunduh file, maka malware akan secara otomatis menginstal ke komputer pengguna. Ketika malware terinstal, maka di situlah kondisi di mana komputer Anda dan juga Anda sendiri berada dalam cengkeraman penjahat internet yang menggunakan malware.

2. Malware akan bekerja mencuri data yang anda masukkan ke dalam internet

Selanjutnya, ketika malware dimasukkan dan dipasang di komputer Anda, maka pekerjaan selanjutnya dari malware adalah melakukan scamming, alias pencurian dan pengambilan data. Malware akan mengambil dan juga mencuri data yang Anda masukkan ke internet. Ini termasuk nama pengguna dan kata sandi yang Anda gunakan untuk masuk ke situs internet banking. Dengan cara ini, praktis penjahat sudah memiliki akun Anda dan memegang kendali penuh atas rekening bank Anda melalui sistem internet banking.

3. Malware akan melakukan modifikasi terhadap sms, notifikasi, halaman web, dan segala macam instrument yang digunakan user dalam melakukan transaksi internet banking

Proses selanjutnya yang dilakukan oleh penjahat ini adalah manipulasi, terutama manipulasi halaman web, serta token dan sms yang digunakan oleh pengguna dalam transaksi menggunakan internet banking. Pengguna akan melihat halaman web yang dianggap atau dicurigai oleh pengguna adalah halaman asli, tetapi halaman tersebut hanya manipulasi program malware yang diinstal pada komputer Anda. Setelah itu, malware akan bekerja dengan mengirimkan notifikasi sms dan juga meminta pengguna untuk memasukkan nomor token yang digunakan untuk melakukan transaksi internet banking. Ketika ini terjadi, hampir pasti isi dari rekening bank Anda akan terjual habis dan telah pindah ke akun penjahat yang menginfeksi malware di komputer Anda.

Begitulah cara malware data yang dicuri bekerja di dalam internet banking beraksi. Hal ini menyebabkan internet banking menjadi berbahaya, terutama bagi orang awam yang belum memahami teknik dan prosedur untuk melakukan proses internet banking yang benar dan tepat. Ini juga akan menyebabkan kerugian besar bagi pemegang akun, karena mereka harus kehilangan uang, dan juga kehilangan waktu untuk membuat laporan, yang akan sangat menjengkelkan dan memakan waktu dari pemilik akun.

Cara Mencegah Bahaya Internet Banking

Lalu, jika internet banking dapat menyebabkan kerugian seperti yang dijelaskan di atas, bagaimana kita sebagai pengguna internet banking dalam menghindari bahaya internet banking? berikut adalah beberapa kiat yang dapat kami lakukan untuk mencegah hal ini terjadi pada kami:

1. Bersihkan komputer pribadi dan ponsel cerdas Anda dari semua bentuk malware

Cara pertama yang dapat Anda lakukan untuk mencegah hal ini terjadi adalah membersihkan komputer dan ponsel cerdas pribadi Anda dari semua bentuk virus dan malware serta program atau aplikasi mencurigakan lainnya. Gunakan antivirus yang terbukti untuk menyelesaikan tugas ini. Ini dapat Anda lakukan untuk mencegah tidak ada malware yang mampu mengambil dan juga memanipulasi data di komputer Anda.

2. Jangan asal melakukan download

Malware dapat dimasukkan dan dipasang ke komputer atau ponsel cerdas Anda karena menempel ke aplikasi atau konten yang Anda unduh melalui internet. Ini terjadi ketika Anda melakukan proses unduhan yang Anda ambil dari situs yang tidak dipercaya. Ada baiknya Anda menggunakan firewall dan juga mencari situs tepercaya jika Anda akan mengunduh konten - konten yang berasal dari internet.

3. Selalu gunakan komputer dan juga smartphone pribadi

Jika Anda akan melakukan transaksi elektronik, seperti menggunakan internet banking, maka cara terbaik adalah menggunakan smartphone atau komputer, bersama dengan jaringan internet pribadi (jaringan rumah). Ini digunakan untuk mencegah mata-mata memasuki jaringan, dan untuk mencegah malware dari yang tertanam di komputer atau smartphone Anda.

4. Hindari menggunakan public network dan juga public desktop

Jaringan publik dan juga desktop publik (seperti warnet dan komputer kantor) adalah sasaran empuk bagi para penjahat serta peretas untuk menyematkan berbagai program dan malware, terutama yang berkaitan dengan pencurian data. Hindari menggunakan segala sesuatu yang bersifat publik untuk dapat mengamankan transaksi internet banking Anda.

5. Selalu jaga dan ganti password secara berkala

Nama pengguna dan kata sandi juga harus dijaga. Ubah kata sandi Anda secara berkala untuk menghindari insiden pencurian data seperti ini. Selain itu, peningkatan seperti token dan buku akun, Anda harus menjaga mereka tetap pribadi, tidak terlihat, dipinjam, atau bahkan dicuri oleh orang lain. Ini tentu saja harus Anda lakukan untuk mencegah terjadinya pencurian data yang Anda miliki untuk mengakses internet banking.

6. Aktifkan firewall dan juga safe network

Anda juga didorong untuk mengotentikasi firewall Anda dan menggunakan jaringan aman untuk mengakses internet banking. Ini akan membantu Anda meminimalkan risiko pencurian data karena penyalahgunaan dalam internet banking.

Itulah cara-cara untuk mencegah malware yang dapat mencuri data dan memanipulasi tabungan kami. Kami merekomendasikan penggunaan internet banking dengan aman dan bijaksana. Jika ada tanda-tanda yang mencurigakan dalam penggunaan internet banking, segera logout akun Anda dan hubungi bank layanan pelanggan yang Anda gunakan.