Virus Android Menyerang Baterai Begini Cara Menghapusnya

Virus Android Menyerang Baterai Begini Cara Menghapusnya
Virus Android Menyerang Baterai Begini Cara Menghapusnya
Masa hidup baterai adalah masalah besar bagi sebagian besar pengguna ponsel cerdas atau perangkat Android lainnya. Oleh karena itu, beberapa pihak tidak bertanggung jawab untuk mengeksploitasi masalah untuk mengumpulkan pundi-pundi uang dari pengguna yang tidak peduli dengan masalah. Caranya, dengan memberikan pesan peringatan palsu kepada pengguna bahwa baterai pada perangkat Android terjangkit virus.

Eh Sebentar, bisakah virus menginfeksi baterai perangkat Android? Jawabannya bukan secara teoritis atau praktis. Ini telah dibuktikan oleh beberapa perusahaan antivirus, salah satunya adalah Avira Virus Lab.

Namun, ada banyak kasus pop up yang mengeksploitasi kecemasan pengguna pada masalah baterai dengan berbagai aplikasi adware. Salah satu tampilan yang sering muncul adalah kata-kata "Baterai Anda Sangat Rusak oleh (4) Virus" di pop-up yang muncul.
Virus Android Menyerang Baterai Begini Cara Menghapusnya

Jika peramban di perangkat Android Anda tiba-tiba mengarahkan Anda ke situs web yang mencoba "membujuk" Anda untuk mengunduh aplikasi dari Google Play Store untuk menghapus virus pada baterai perangkat Android Anda, dan kemudian perangkat Android Anda menjadi terinfeksi oleh adware dan malware yang berpotensi terinfeksi , itu pertanda perangkat Android Anda sudah terinfeksi oleh "virus baterai".

"Virus baterai" ini sebenarnya tidak ada dan tidak termasuk dalam virus Android yang paling berbahaya, karena direkayasa dari pesan peringatan pop up "Baterai Anda Rusak dengan Buruk oleh (4) Virus". Munculan ini adalah pesan peringatan sistem palsu yang digunakan oleh peretas untuk mengelabui pengguna Android agar berpikir seolah-olah ada yang salah dengan baterai perangkat Android mereka. Ketika korban mempercayainya, mereka akan diminta mengunduh "aplikasi keamanan" untuk menghapus virus, yang sebenarnya adalah aplikasi tiruan dengan kemampuan mencuri informasi pribadi dari pengguna perangkat Android.

Tentu saja, Anda tidak akan merasa pernah menyentuh tombol apa pun di layar untuk mengunduh aplikasi di perangkat Android Anda. Aplikasi ini akan memberi Anda semacam pesan malware. Namun, dengan menginstal aplikasi, itu tidak membuat perangkat Android Anda berjalan lebih cepat, dan tentu saja aplikasi tidak meningkatkan masa pakai baterai, juga tidak akan melindungi sistem dari masalah.

Ciri-ciri Android Terjangkit Virus Baterai:


  1. Tampilan browser internet freeze tiba-tiba dan terus menampilkan peringatan palsu “Your Battery is Badly Damaged by (4) Virus”
  2. Selalu ada tawaran untuk mengunduh aplikasi yang mencurigakan di layar untuk memancing pengguna untuk mengunduhnya.
  3. Pengaturan browser tiba-tiba berubah dan kinerja browser menjadi turun.
  4. Banner iklan selalu terselip di halaman website yang Anda kunjungi.
  5. Tiba-tiba muncul pop up secara otomatis dan Anda tidak bisa menghilangkannya sampai Anda menghapus pop up tersebut secara manual.
Apa yang akan terjadi pada Android Anda jika mendapat peringatan “Virus Baterai”?


  1. Perangkat lunak jahat yang bersembunyi di dalam peringatan masalah baterai ini dirancang untuk memblokir akses internet di perangkat Android Anda, mencegah Anda menggunakan browser seperti Google Chrome, Firefox, atau browser di perangkat Android Anda, dan menampilkan iklan pop-up secara terus-menerus untuk memaksa Anda membeli dan unduh aplikasi palsu, layanan online, atau "bantuan teknis" dengan harga tinggi. Malware ini juga akan menipu Anda untuk mengintasl aplikasi antivirus palsu yang bahkan mengandung virus yang membahayakan sistem Android Anda. Ini juga salah satu karakteristik dari peramban yang terinfeksi virus.
  2. Anda akan kesulitan untuk keluar atau menutup pesan palsu sampai Anda memilih tombol "OK" ketika ditawarkan oleh pesan peringatan "Baterai Anda rusak parah oleh (4) Virus" alias "baterai virus". Jangan pernah berpikir Anda bisa menutup pesan peringatan masalah baterai, karena pesan akan muncul lagi setelah Anda me-restart browser di perangkat Android Anda.
  3. Pesan peringatan palsu akan terus mengganggu peramban di perangkat Android Anda, mulai dari Google Chrome, Firefox, dan peramban lainnya. Meskipun Anda telah me-restart perangkat Anda beberapa kali, pesan akan muncul lagi dan lagi.
  4. Jika diperhatikan, isi pesan pop up yang muncul selalu sama. Namun, pesan yang memberi tahu perangkat Anda diretas atau bermasalah sudah cukup untuk membuat pengguna awam berperilaku buruk.
  5. Pesan palsu juga membawa beberapa adware, malware, atau virus untuk merusak sistem perangkat Android Anda.
Pop up pesan yang mencoba terus-menerus mengelabui pengguna perangkat Android untuk mengunduh beberapa aplikasi palsu sering kali muncul tanpa izin pengguna. Pesan-pesan palsu ini tidak hanya menargetkan pengguna smartphone Android dalam smartphone, tetapi juga pengguna perangkat Android di tablet. Dalam banyak kasus, korban akan kesulitan menutup pop up. Setiap korban menyalakan ulang perangkat Android-nya, peringatan palsu ini masih akan muncul kembali saat browser dibuka. Jadi, ketika muncul seperti ini, solusi terbaik untuk menyelesaikannya adalah dengan menghapus "virus baterai".

Lalu, bagaimana cara menghapus virus baterai yang telah menginfeksi perangkat Android Anda? Tenang, kali ini kami akan memberikan cara untuk Anda. Yang jelas, cara menghapus virus iklan ini harus dilakukan secara manual, karena "virus" yang sulit harus ditutup ketika muncul. Inilah caranya:

Cara Menghapus ”Virus Baterai” Pop-up dari Android Anda?

1. Masuklah ke Safe Mode

Satu-satunya cara menghapus virus malware di Android yang diakibatkan oleh “virus baterai” ini adalah menghapusnya secara manual. Untuk melakukannya, Anda harus menyalakan perangkat Android Anda dalam tampilan “Safe Mode”. Mode ini bisa menolong Anda untuk melacak penyebab dari masalah yang terjadi pada perangkat Android Anda, baik perangkat smartphone ataupun tablet. Berikut ini cara untuk masuk ke Safe Mode:

  • Tekan tombol Power dan tahan selama beberapa detik untuk mematikan perangkat Android Anda.
  • Dalam kondisi perangkat Android Anda padam, tekan kembali tombol Power dan tahan selama beberapa detik untuk menyalakannya kembali. Setelah Anda melihat logo perangkat Anda muncul, lepas jari Anda dari tombol Power, kemudian tekan tombol Volume Down dan Menu selama beberapa detik.
  • Tekan kombinasi tombol tersebut sampai perangkat Android Anda booting.Selanjutnya, Anda akan melihat tulisan “Safe mode” di sisi kiri bawah.
Berikut ini cara lain untuk mengakses tampilan Safe Mode pada perangkat Android. Biasanya, cara ini berlaku untuk perangkat Android yang terinstal versi Lollipop ke atas:

  • Tekan tombol Power dan tahan selama beberapa detik sampai muncul tulisan “Matikan daya”
  • Sentuh tulisan tersebut beberapa saat sampai muncul tulisan “Reboot to Safe Mode”
  • Pilih “Ya” untuk merestart perangkat Android Anda langsung ke Safe Mode.

2. Hapus aplikasi yang mencurigakan

Masuklah ke pengaturan aplikasi pada perangkat Android Anda. Kemudian, uninstal aplikasi yang dicurigai menjadi biang kerok munculnya pesan pop up palsu pada perangkat Android Anda. Caranya:

  • Buka App Drawer, lalu pilih Pengaturan > Aplikasi.
  • Pilih aplikasi mencurigakan yang akan Anda uninstal. Anda perlu menggulir daftar aplikasi yang muncul untuk mencari aplikasi mencurigakan tersebut.
  • Pilih “Uninstall”.